Find and Follow Us

Senin, 9 Desember 2019 | 10:23 WIB

Pernikahan Fatimah binti Qais

Jumat, 15 November 2019 | 13:00 WIB
Pernikahan Fatimah binti Qais
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

USAMAH bin Zaid, sebagaimana tertuang dalam kisah Fathimah binti Qais. Dikisahkan, bahwa suaminya menalaknya tiga kali, sedangkan Rasulullah tidak menetapkan keberhakannya untuk mendapat tempat tinggal dan nafkah. Ia berkata, "Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda kepadaku, Jika kamu telah halal (selesai masa iddah), maka beritahukan kepadaku.'" Lalu, ia memberitahu beliau (ketika masa iddahnya telah selesai).

Kemudian, Muawiyah maju melamarnya, juga Abu Jahm, dan Usamah bin Zaid. Rasululah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Adapun Muawiyah, ia seorang fakir dan Abu Jahm mudah memukul wanita. (Menikahlah) dengan Usamah bin Zaid." Fathimah berkata dengan tangannya yang bergerak-gerak demikian, "Taat kepada Allah dan taat kepada Rasul-Nya adalah lebih baik bagimu." Fathimah berkata, "Maka aku pun menikah dengannya dan aku menjadi gembira."

Pemuda yang lain adalah Umar bin Abi Salamah yang lahir dua tahun sebelum hijrah. Ia menikah selagi Nabi shallallahu alaihi wa sallam masih hidup dan ia telah bermimpi basah, lalu ia bertanya tentang hukum ciuman bagi orang yang sedang berpuasa.

Selanjutnya adalah Abdullah bin Abi Hadrad. Ia bercerita tentang diri pribadinya, bahwa ia menikah dengan seorang perempuan. Ia datang menemui Rasulullah untuk meminta bantuan terkait mahar si perempuan. Beliau bertanya, "Berapa banyak kamu memberinya mahar?" Ia menjawab, "Dua ratus dirham." Lalu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mengirimnya dalam sebuah ekspedisi perang dan ia berhasil mendapat rampasan perang sejumlah mahar yang ia inginkan."

[Sumber: Biografi Generasi Muda Sahabat Nabi shallallahu alaihi wa sallam, Muhammad bin Abdullah ad-Duwaisy, Zam-Zam]

Komentar

Embed Widget
x