Find and Follow Us

Rabu, 13 November 2019 | 09:10 WIB

Tahukah Kamu Bangkai dan Darah yang Halal Dimakan?

Senin, 21 Oktober 2019 | 15:00 WIB
Tahukah Kamu Bangkai dan Darah yang Halal Dimakan?
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

ALLAH Taala berfirman, "Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut." (QS. Al Maidah: 96)

Yang dimaksud dengan air di sini bukan hanya air laut, namun juga termasuk hewan air tawar. Karena pengertian "al bahru al maa " adalah kumpulan air yang banyak. Asy Syaukani rahimahullah mengatakan, "Yang dimaksud dengan air dalam ayat di atas adalah setiap air yang di dalamnya terdapat hewan air untuk diburu (ditangkap), baik itu sungai atau kolam."

Dalam perkatan yang masyhur dari Ibnu Abbas, yang dimaksud "shoidul bahr" dalam ayat di atas adalah hewan air yang ditangkap hidup-hidup, sedangkan yang dimaksud "thoamuhu" adalah bangkai hewan air. Yang dimaksud bangkai hewan air adalah yang mati begitu saja, tanpa diketahui sebabnya.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, ia mengatakan, "Seseorang pernah menanyakan pada Nabi shallallahu alaihi wa sallam, "Wahai Rasulullah, kami pernah naik kapal dan hanya membawa sedikit air. Jika kami berwudhu dengannya, maka kami akan kehausan. Apakah boleh kami berwudhu dengan air laut?" Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam lantas menjawab, "Air laut itu suci dan bangkainya pun halal." (HR. Abu Daud no. 83, An Nasai no. 59, At Tirmidzi no. 69. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Dari Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Kami dihalalkan dua bangkai dan darah. Adapun dua bangkai tersebut adalah ikan dan belalang. Sedangkan dua darah tersebut adalah hati dan limpa." (HR. Ibnu Majah no. 3314. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

[baca lanjutan]

Komentar

Embed Widget
x