Find and Follow Us

Selasa, 15 Oktober 2019 | 01:21 WIB

Awas! Setelah Beriman, Mereka Ingin Kau Kafir Lagi

Rabu, 9 Oktober 2019 | 10:00 WIB
Awas! Setelah Beriman, Mereka Ingin Kau Kafir Lagi
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

JAUH-JAUH hari, 15 abad yang lalu, Alquran telah memberikan panduan bagi umatnya untuk melindungi akidahnya, yakni untuk tidak mengikuti mereka, tidak memenuhi ajakan mereka dalam hal akidah dan keagamaan. Namun, entah ke mana dan di mana ayat-ayat ini dalam sanubari umat Islam?

Allah Taala berfirman: "Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (QS. Al Isra: 36)

"Sebahagian besar ahli kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran." (QS. Al Baqarah: 109)

Dalam ayat lain: "Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman." (QS. An Nisa: 100)

Ayat ini dengan jelas memperingatkan umat Islam untuk tidak mengikuti perilaku orang kafir, sebab niscaya mereka akan mengembalikan orang beriman menjadi kafir setelah beriman. Imam Ibnu Katsir mengatakan: "Allah Taala memberikan peringatan kepada hamba-hambaNya yang beriman tentang jalan dan perilaku orang-orang kafir dari kalangan ahli kitab (Yahudi dan Nasrani), dan memberitahu mereka tentang permusuhan mereka terhadap kaum beriman, baik yang di hati atau yang ditampakkan."

Alquran Melarang Umat Islam Mengikuti Hari Raya Orang Kafir

Dalam Alquran, mengikuti Hari Raya mereka diistilahkan dengan memberikan kesaksian palsu (Az Zuur). Allah Taala telah menegaskan demikian: "Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya." (QS. Al Furqan: 72)

Tentang makna ayat ini, Abu Bakar Al Khalal meriwayatkan dalam Al Jami, dari sanadnya sendiri dari Muhammad bin Sirin, tentang makna: "Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu, katanya: itu adalah menghadiri Syaanin. Syaanin adalah Hari Raya Nasrani, mereka merayakannya dalam rangka mengenang kembali masuknya Isa Al Masih ke Baitul Maqdis. Begitu pula yang disebutkan dari Mujahid, katanya: "Mengikuti hari-Hari Raya orang musyrik."

Begitu juga yang dikataka oleh Rabi bin Anas, katanya: "Mengikuti hari-Hari Raya orang musyrik. Semakna dengan ini, apa yang diriwayatkan dari Ikrimah, katanya: "(Tidak melakukan) permainan yang dahulu mereka lakukan ketika jahiliyah." Al Qadhi Abu Yala mengatakan: "Ayat ini berbicara tentang larangan menghadiri Hari Raya orang-orang musyrik."

Adh Dhahak juga mengatakan: "(tidak) mengikuti Hari Raya orang musyrik." Sementara Amru bin Murrah mengatakan: "Mereka tidak ikut bersama kaum musyrikin dan tidak membaur bersama mereka." Lihat semua tafsir ini dalam kitab Iqtidha Ash Shirath Al Mustaqim.

[Ustaz Farid Nu'man Hasan, SS.]

Komentar

Embed Widget
x