Find and Follow Us

Selasa, 15 Oktober 2019 | 01:04 WIB

Talqin Kerabat Kita Jelang Kematiannya

Selasa, 8 Oktober 2019 | 16:00 WIB
Talqin Kerabat Kita Jelang Kematiannya
(Ilustrasi)
facebook twitter

JIKA ada seorang muslim yang sakit dan sekarat maka sangat dianjurkan bagi para kerabatnya agar hadir di situ. Yang demikian itu agar para kerabat bisa melaksanakan hal-hal yang di syariatkan kepada mereka terhadap orang yang sekarat tersebut. Berupa memejamkan kedua matanya, mentalqinkannya, menutupi jasadnya, dan lain-lain.

Di riwayatkan dari Hudzaifah Radhiyallahu Anhu bahwa dia berkata: "Hadapkan wajahku ke arah kiblat." (Lihat Manaar As Sabiil dan Irwa Al Ghalil)

Hal tersebut juga di sebutkan oleh Ibnu Qudamah dalam Al-Mughni. Maksudnya adalah membaringkannya di atas samping kanan dengan menghadap kiblat. Dari Syadad bin Aus Radhiyallahu Anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda: "Jika kalian menghadiri orang yang sekarat, maka pejamkanlah matanya, sebab mata itu mengikuti roh. Dan ucapkanlah yang baik-baik saja karena setiap yang diucapkan keluarga si mayit itu di amini oleh para malaikat." (HR Ahmad, Ibnu Majah dan Al-Hakim, sahih)

Juga dianjurkan bagi keluarga si mayit mentalqin mengajarinya dengan dua kalimat syahadat. Berdasarkan hadis yang di riwayatkan oleh Abu Said Al Khudriy, Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda yang artinya: "Talqin (ajarilah) orang yang sekarat itu Laa ilaha Illallah." (H.R Muslim dan Tirmidzi)

Dalam riwayat lain hadis yang di riwayatkan oleh Muadz bin Jabal bahwa Nabi bersabda yang artinya: "Barang siapa yang akhir perkataanya adalah Laa ilaha illallah maka niscaya dia masuk surga." (HR Abu Dawud dan Al-Hakim, sahih)

[Sumber: Al Muqarrib lii Ahkamil Janaiz oleh Abdul Aziz bin Muhammad bin Abdullah Al-Uroifi dan di tahqiq oleh Al-Alamah Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin]

Komentar

Embed Widget
x