Find and Follow Us

Senin, 18 November 2019 | 15:47 WIB

Tidak Ada Orang yang Melajang di Surga

Sabtu, 5 Oktober 2019 | 09:00 WIB
Tidak Ada Orang yang Melajang di Surga
(Foto: ilustrasi)
facebook twitter

MENDAPATKAN rida Allah dan bisa masuk surga adalah cita-cita terindah semua mukmin. Kenikmatan puncak yang belum pernah terbayang dalam batin manusia.

Di surga, mereka bisa mendapatkan apapun yang menyenangkan jiwanya. Allah berfirman,

"Di dalam surga kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan di dalamnya kalian memperoleh apa yang kamu minta (QS. Fushilat: 31).

Di antaranya adalah kenikmatan memiliki pasangan. Baik lelaki mapun wanita. Allah jadikan setiap manusia di surga, tidak ada yang melajang. Nabi shallallahu alaihi wa sallam,

"Tidak ada orang yang melajang di surga." (HR. Ahmad 7152 dan Muslim 2834).

Karena sesungguhnya bagian dari kesempurnaan nikmat yang Allah berikan kepada hamba-Nya adalah menikah dan melakukan hubungan badan.

Allah menjanjikan, bahwa di surga para mukmin akan menikah dengan Hurun In.

Allah berfirman,

"Dan ada bidadari-bidadari bermata jeli, laksana mutiara yang tersimpan baik.. (QS. al-Waqiah: 22-23).

Apa itu Hurun In? Kita semua tahu, itu sebutan untuk bidadari. Yang menjadi pertanyaan, mengapa dinamakan Hurun Ain?

Hurun adalah bentuk jamak dari kata Haura. Ada juga yang menyebutnya Ahwar.

Al-Asfahani mengatakan,

"Makna al-Huur, ada yang mengatakan, mata yang bagian putihnya lebih sedikit dibandingkan bagian hitamnya. (al-Mufradat fi Gharib Alquran, hlm. 135).

Imam as-Sadi memberi penjelasan dengan lebih rinci,

"Mereka mendapatkan Hurun Ain. Al-Haura adalah wanita yang matanya bercelak, indah, cantik, dan menawan. Sedangkan In artinya matanya indah dan lebar. Keindahan mata pada wanita, termasuk tanda terindah kecantikannya. (Tafsir as-Sadi, hlm 991)

Sehingga pada intinya, kata Hurun In adalah kata yang menggambarkan keindahan dan kecantikan bidadari.

Tentu saja anda tidak boleh membayangkan bagaimana rasanya bersama mereka. Karena mereka tidak bisa dibayangkan.

Allah menegaskan dalam Alquran,

"Tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan." (QS. As-Sajdah: 17)

Dan dalam hadis qudsi, Allah berfirman,

"Aku siapkan untuk hamba-hamba-Ku yang soleh, kenikmatan yang belum dilihat mata, belum pernah ada telinga yang mendengarnya, dan belum terbayang dalam hati manusia." (HR. Bukhari 3244 & Muslim 7320)

Karena itu, yang lebih penting untuk kita pikirkan adalah bagaimana caranya bisa mendapatkan bidadari? Mahar apa yang telah kita siapkan untuk menikahi bidadari?

Dan prinsipnya, semua yang masuk surga pasti akan mendapatkannya.

Disamping dia akan dipertemukan dengan Hurun In asal dunia, yaitu istrinya, dia juga akan dipertemukan dengan Hurun In yang Allah hadiahkan untuknya. Segala puji bagi Allah, yang telah memberi kita hidayah Islam. []

Komentar

Embed Widget
x