Find and Follow Us

Senin, 21 Oktober 2019 | 19:43 WIB

Teruslah Berdakwah, Percaya akan Dibukanya Hidayah

Selasa, 17 September 2019 | 21:00 WIB
Teruslah Berdakwah, Percaya akan Dibukanya Hidayah
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

DARI Abu Kasir, Yazid bin Abdurrahman, Abu Hurairah bercerita kepadaku, "Dulu aku mendakwahi ibuku agar masuk Islam ketika dia masih musyrik. Suatu hari aku mendakwahinya namun dia malah memperdengarkan kepadaku cacian kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam yang tentu merupakan kalimat-kalimat yang tidak kusukai untuk kudengar. Akhirnya aku pergi menghadap Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam sambil menangis. Ketika telah berada di hadapan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam aku berkata, "Ya Rasulullah, sungguh aku berusaha untuk mendakwahi ibuku agar masuk Islam namun dia masih saja menolak ajakanku. Hari ini kembali beliau aku dakwahi namun dia malah mencaci dirimu. Oleh karena itu berdoalah kepada Allah agar Dia memberikan hidayah kepada ibu-nya Abu Hurairah." Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam lantas berdoa, "Ya Allah, berilah hidayah kepada ibu dari Abu Hurairah."

Kutinggalkan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dalam keadaan gembira karena Nabi mau mendoakan ibuku. Setelah aku sampai di depan pintu rumahku ternyata pintu dalam kondisi terkunci. Ketika ibuku mendengar langkah kakiku, beliau mengatakan, "Tetaplah di tempatmu, hai Abu Hurairah". Aku mendengar suara guyuran air. Ternyata ibuku mandi. Setelah selesai mandi beliau memakai jubahnya dan segera mengambil kerudungnya lantas membukakan pintu. Setelah pintu terbuka beliau mengatakan, "Hai Abu Hurairah, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah melainkan Allah dan Muhammad adalah hamba dan utusannya."

Mendengar hal tersebut aku bergegas kembali menemui Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Aku menemui beliau dalam keadaan menangis karena begitu gembira. Kukatakan kepada beliau, "Ya Rasulullah, bergembiralah. Sungguh Allah telah mengabulkan doamu dan telah memberikan hidayah kepada ibu-nya Abu Hurairah." Mendengar hal tersebut beliau memuji Allah dan menyanjungnya lalu berkata, "Bagus." Lantas kukatakan kepada beliau, "Ya Rasulullah, doakanlah aku dan ibuku agar menjadi orang yang dicintai oleh semua orang yang beriman dan menjadikan kami orang yang mencintai semua orang yang beriman." Beliau pun mengabulkan permintaanku. Beliau berdoa, "Ya Allah, jadikanlah hamba-Mu ini yaitu Abu Hurairah dan ibunya orang yang dicintai oleh semua hambaMu yang beriman dan jadikanlah mereka berdua orang-orang yang mencintai semua orang yang beriman". Karena itu tidak ada seorang pun mukmin yang mendengar tentang diriku ataupun melihat diriku kecuali akan mencintaiku. (HR Muslim, no. 6551)

Faedah Hadits: Dakwah penting juga pada keluarga terdekat.

Allah Taala berfirman, "Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat." (QS. Asy-Syuaraa: 214)
- Dakwah kadang mendapatkan cacian bahkan dari keluarga dekat.
- Perlu sabar dalam menyampaikan dakwah.
- Tetap berdakwah kepada keluarga non-muslim.
- Boleh tawassul dengan meminta doa pada orang shalih yang masih hidup.
- Keutamaan Abu Hurairah dan doa baik Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam padanya, begitu pula doa baik untuk ibunya dari beliau.
- Tak boleh putus asa dalam berdakwah, suatu saat nanti akan terbuka pintu hidayah.

Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah. [Muhammad Abduh Tuasikal]

Komentar

Embed Widget
x