Find and Follow Us

Minggu, 22 September 2019 | 17:07 WIB

Bentuk Durhaka Paling Sederhana pada Orangtua

Senin, 19 Agustus 2019 | 13:00 WIB
Bentuk Durhaka Paling Sederhana pada Orangtua
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

ADA beberapa bentuk berbuat baik pada orang tua mungkin di antara kita belum memenuhinya dan patut untuk diingatkan:

- Berbuat baik dan mengabdi pada keduanya dengan JIWA DAN HARTA selama mereka masih hidup.
- Memenuhi janji mereka yang belum dipenuhi setelah meninggal dunia.
- Mendoakan mereka berdua di SETIAP WAKTU.
- Memuliakan teman-teman dekat dari orang tua. Dalam hadits disebutkan, bentuk berbakti yang paling baik adalah menyambung hubungan dengan teman baik dari bapaknya.

Dari Abu Usaid Malik bin Rabiah As-Saidi, ia berkata,

"Suatu saat kami pernah berada di sisi Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Ketika itu ada datang seseorang dari Bani Salimah, ia berkata, "Wahai Rasulullah, apakah masih ada bentuk berbakti kepada kedua orang tuaku ketika mereka telah meninggal dunia?" Nabi shallallahu alaihi wa sallam menjawab, "Iya (masih tetap ada bentuk berbakti pada keduanya, pen.). (Bentuknya adalah) mendoakan keduanya, meminta ampun untuk keduanya, memenuhi janji mereka setelah meninggal dunia, menjalin hubungan silaturahim (kekerabatan) dengan keluarga kedua orang tua yang tidak pernah terjalin dan memuliakan teman dekat keduanya." (HR. Abu Daud no. 5142 dan Ibnu Majah no. 3664. Hadits ini dishahihkan oleh Ibnu Hibban, Al-Hakim, juga disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan)

Bentuk durhaka yang sederhana saja yang disebutkan oleh para ulama, coba perhatikan ungkapan ini, "Ketika orang tuamu memandangmu (ingin berbicara padamu, pen.), engkau malah menoleh pada lainnya."

[Disarikan dari kitab Adab Al-Isyrah wa Dzikru Ash-Shuhbah wa Al-Ukhuwah karya Abul Barakat Badaruddin Muhammad Al-Ghazi (904 984 H), hlm. 73/Muhammad Abduh Tuasikal]

Komentar

Embed Widget
x