Find and Follow Us

Senin, 26 Agustus 2019 | 07:16 WIB

Hati-hati Pakai Batu Akik!

Rabu, 22 Mei 2019 | 10:00 WIB
Hati-hati Pakai Batu Akik!
(Foto: Ilustrasi)

ADA yang bertanya kepada Ustaz Ammi Nur Baits, apakah akik wajib dizakati?

SEBELUMNYA kita akan mengenal dua aturan zakat, yang ini akan kita jadikan acuan untuk kasus zakat akik. Pertama, zakat harta perdagangan. Mayoritas ulama menyatakan bahwa harta perdagangan termasuk harta yang wajib dizakati.

Dalil tentang hal ini adalah hadis dari Samurah bin Jundub Radhiyallahu anhu, beliau menyatakan,

"Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan kami agar mengeluarkan zakat untuk barang yang dijual." (HR. Abu Daud no. 1564, dan hadis ini didhaifkan al-Albani).

Hanya saja, hadis ini didukung hadis lain, dari Qais bin Abi Gharazah, bahwa Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Wahai para pedagang, jual beli selalu disertai dengan hal sia-sia dan sumpah palsu. Karena itu, bersihkanlah dengan zakat. (HR. Abu Daud 3328, Turmudzi 1250, Nasai 3813 dan dishahihkan al-Albani).

Kedua, zakat maadin (barang tambang). Ulama Hanafi dan Hambali menyatakan bahwa barang tambang wajib dizakati. Hanya saja, mereka berbeda dalam memberikan batasan. Menurut hanafi, barang tambang yang wajib dizakati adalah barang tambang yang diolah dengan api. Seperti tambang logam.

Sementara Hambali berpendapat bahwa semua barang tambang wajib dizakati. Dalil tentang ini adalah hadis dari Bilal al-Muzanni, beliau mengatakan,

"Bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam mengambil zakat dari hasil tambang dari berbagai kabilah." (Dishahihkan al-Hakim, 1/404 dan disetujui ad-Dzahabi).

Zakat Akik

Ulama berbeda pendapa tentang zakat akik. Pertama, Mayoritas ulama Hanafiyah, Malikiyah, dan Syafiiyah berpendapat bahwa akik tidak wajib dizakati. Karena akik hanya batu. Sebagaimana bebatuan lainnya tidak wajib dizakati, akik juga tidak wajib dizakati. Kecuali jika akik ini diperjual-belikan. Ketika akik ini diperjual belikan, maka akik masuk zakat barang dagangan.

Dalam Ensiklopedi Fiqh dinyatakan,

"Mayoritas ulama Hanafiyah, Malikiyah, dan Syafiiyah berpendapat, tidak ada zakat untuk akik, sebagaimana umumnya bebatuan lainnya. Kecuali jika diperdagangkan. Berdasarkan sabda Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, "Tidak ada zakat untuk batu." (al-Mausuah al-Fiqhiyah, 30/274).

Hadis yang menyatakan Tidak ada zakat untuk batu diriwayatkan Ibnu Adi dalam al-Kamil (5/1681), dan statusnya tidak sah, karena ada perawi yang majhul (tidak dikenal).

Kedua, pendapat Hambali. Mereka menggolongkan akik sebagai bagian dari barang tambang (Maadin). Sehingga wajib dizakati sebagaimana barang tambang lainnya.

Ibnu Qudamah mengatakan,

"Ciri barang tambang yang wajib dizakati adalah semua yang keluar dari bumi, yang terbentuk dari endapan unsur lain, yang memiliki nilai. Seperti besi, yaqut (permata nilam), Aquamarine, dan akik. (al-Mughni, 2/615).

Diantara dalil yang mendukung pendapat ini adalah firman Allah,

"Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu." (QS. al-Baqarah: 267).

Dan kalimat, "apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu" mencakup batu akik.

Demikian pula hadis dari hadis dari Bilal al-Muzanni, beliau mengatakan,

"Bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam mengambil zakat dari hasil tambang dari berbagai kabilah." (Dishahihkan al-Hakim, 1/404 dan disetujui ad-Dzahabi).

Jika kita mengambil pendapat mayoritas ulama, maka akik tidak wajib dizakati, kecuali jika akik ini diperjualbelikan. Sementara akik untuk dimiliki pribadi, tidak wajib dizakati.

Allahu alam. []

Sumber konsultasisyariah (Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah)

Komentar

x