Find and Follow Us

Kamis, 20 Juni 2019 | 13:02 WIB

Yakinlah, Allah Sangat Dekat

Sabtu, 11 Mei 2019 | 11:00 WIB
Yakinlah, Allah Sangat Dekat
(Foto: ilustrasi)

DI tengah ayat-ayat shiyam yaitu ayat 183-187 surah Al-Baqarah, ayat 186 menyatakan:

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (wahai Rasul) tentang Daku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran."

Sepintas lalu ayat ini seakan-akan tidak ada hubungannya dengan puasa; keterangannya seperti terselip di antara berita-berita lain. Tentu saja Allah tidak akan khilaf menempatkan ayat-ayat-Nya. Ayat ini diletakkan di tengah-tengah ayat tentang puasa justru karena berkenaan dengan orang-orang yang menunaikan puasa, yaitu orang-orang yang dibicarakan pada ayat sebelum dan sesudahnya.

Kita perlu memahami makna ayat tersebut seperti ini: "Apabila hamba-hamba-Ku yang sedang berpuasa Ramadhan ini bertanya kepadamu wahai Rasul, tentang Daku, jawablah bahwa Aku sungguh sangat dekat kepada mereka!".

Allah sangat dekat berarti perlindungan-Nya sangat dekat, dan pertolongan-Nya sangat dekat, dan pemberian-Nya sangat dekat. Maka orang-orang yang yakin akan pernyataan ini tidak akan resah dan gelisah.

Dengan pertolongan Allah tidak akan ada bahaya yang tidak terbentengi, tidak ada kesulitan yang tak teratasi, tidak ada kekurangan yang tak terisi. Dekatnya Allah berarti pula dekatnya petunjuk kepada kebenaran, sehingga orang yang beriman dapat dengan mudah dan tenang tenteram meniti jalan kebenaran yang menyelamat-kan hidupnya di dunia, dan mengantarnya menuju kebahagiaan abadi di alam akhirat kelak.

Demikianlah firman Allah pada pangkal ayat yang kita baca tadi menyentuh hati sampai ke hulu dengan cinta kasih yang agung tak berbatas. Allah senantiasa dekat kepada hamba-Nya, namun banyak hamba yang tidak menyadarinya. Maka hanya orang-orang yang berusaha mendekatkan diri (antara lain dengan menunaikan puasa Ramadan), yang menghayati betapa dekatnya Allah kepadanya.

Dalam sebuah hadits Qudsi Allah swt berfirman: "Idzaa taqorroba ilayyal abdu syibran taqorrobtu ilaihi dzirooan wa idzaa taqorroba ilayya dzirooan taqorrobtu minhu baaan wa idzaa ataa ilayya masy-yan ataituhu harwalatan apabila seorang hamba datang mendekat kepada-Ku sejengkal, maka Aku mendekat kepadanya sehasta, dan jika dia mendekati-Ku sehasta Aku mendekat kepadanya sedepa, dan jika dia datang kepada-Ku dengan berjalan, Aku datang kepadanya dengan berlari". (HR Bukhari dan Al-Thobbroni).

Alangkah mesra sikap Allah Swt kepada kita. [Sakib Machmud]

Komentar

Embed Widget
x