Find and Follow Us

Senin, 26 Agustus 2019 | 08:17 WIB

Hukum Pria Mengikat Rambut saat Salat

Senin, 22 April 2019 | 17:00 WIB
Hukum Pria Mengikat Rambut saat Salat
(Foto: Istimewa)

TERDAPAT hadis shahih yang berbunyi,

Kuraib, maula Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma, telah menceritakan kabar dari Abdullah bin Abbas, bahwa beliau pernah melihat Abdullah bin Harits sholat dengan kondisi rambut kepala terikat di belakangnya. Lalu Ibnu Abbas bergegas melepas rambut yang terikat itu.

Seusai sholat, Abdullah bin Harits menemui Ibnu Abbas, "Mengapa Anda memperlakukan rambut kepalaku seperti itu?"

"Aku mendengar" Jawab Ibnu Abbas,"Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Permisalan orang yang sholat dengan rambut terikat seperti ini, seperti orang yang sholat dengan kondisi kedua tangannya diikat ke belakang." (HR. Muslim dan yang lainnya)

Hadis ini menjelaskan bahwa, orang yang sholat dengan kondisi rambut kepala terikat, seperti orang sholat dengan keadaan kedua tangan terikat ke belakang. Mengapa dipermisalkan demikian?

Imam Al Manawi rahimahullah memberikan penjelasan dalam kitab Faidhul Qodir, "Karena rambut yang terikat tidak akan jatuh mengurai ke tanah. Sehingga kondisi seperti ini, tidak menunjukkan persaksian utuh. Seperti kondisi orang yang sujud sementara kedua tangan terikat, sehingga tidak menyentuh tanah (pent, sujud tidak sempurna). (Faidhul Qodir 3/6)

Apa Hikmahnya? Sahabat Ibnu Masud radhiyallahuanhu menjelaskan hikmahnya, saat beliau menegur seorang yang sholat dengan rambut terikat, "Jika anda sholat, jangan diikat rambut anda. Karena rambut anda akan ikut sujud bersama anda. Dan anda mendapat pahala, dari setiap helai rambut anda." (Diriwayatkan Ibnu Abi Syaibah, dinukil dari Nailul Author 2/379)

Inilah yang mendasari larangan sholat dengan rambut terikat. Namun ada beberapa catatan penting tentang larangan ini:

[1]. Hanya sebatas makruh, bukan haram.

Sebagaimana diterangkan dalam Ensiklopedia Fikih, Para ulama sepakat bahwa sholat dalam kondisi rambut terikat adalah hukumnya makruh. Mengikat di sini maksudnya mengikat rambut bagian belakang seperti yang dilakukan pada wanita atau mengikat keseluruhan rambut kemudian di kebelakangkan. Sholat dengan kondisi seperti ini, hukumnya makruh tanzih (pent, makruh yang kita kenal, bukan makruh yang bermakna haram/makruh tahrim). Namun jika seorang sholat dengan keadaan seperti ini, tetap sah. (Al-Mausuah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyyah, 26/109)

[2]. Hanya berlaku saat sholat saja, tidak di luar sholat. Seperti dijelaskan oleh Imam Malik rahimahullah, "Larangan ini hanya berlaku untuk orang yang mengikat rambutnya saat sholat saja." (Al-Mausuah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyyah, 26/110)

[3]. Hanya berlaku untuk laki-laki, tidak untuk perempuan. Dalam Nailul Author, Imam Syaukani rahimahullah menukil penjelasan Imam Al Iroqi rahimahullah berkenaan hadis di atas,

Larangan tersebut berlaku khusus untuk laki-laki, bukan untuk perempuan. Karena rambut perempuan adalah aurat. Wajib ditutup (terlebih) saat sholat. Jika rambut itu terurai, bisa menyebabkan terlihat keluar hijab, dan dia tidak mampu menutupinya. Sehingga akan menyebabkan batalnya sholat. (Nailul Author 2/379)

Demikian, Wallahualam bis shawab. [Ustadz Ahmad Anshori/(Alumni Universitas Islam Madinah, Pengajar di PP Hamalatul Quran Yogyakarta)]

Komentar

x