Find and Follow Us

Jumat, 24 Mei 2019 | 18:57 WIB

Membunuh Muslim Lebih Dahsyat Hancurnya Dunia

Minggu, 17 Maret 2019 | 06:00 WIB
Membunuh Muslim Lebih Dahsyat Hancurnya Dunia
penembakan jemaah salat Jumat di dua masjid di Selandia Baru - (Foto: Facebook)

UMAT Islam berduka atas peristiwa penembakan jemaah salat Jumat di dua masjid di Selandia Baru. Sebanyak 49 jemaah meninggal akibat aksi biadab para pelaku.

Bagaimana Islam memandang peristiwa pembunuhan terhadap muslim?

Menumpahkan darah seorang muslim bukan cuma dosa, tetapi peristiwa itu lebih dahsyat dan hancurnya dunia dan alam semesta. Apalagi kalau sampai terjadi perang saudara sesama muslim, tentu lebih parah lagi kondisinya. Sebab dalam sebuah peperangan, nyawa yang terbunuh biasanya bukan cuma satu atau dua orang, tetapi bisa ratusan bahkan ribuan.

Betapa beratnya dosa membunuh nyawa seorang muslim, juga ditegaskan oleh sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam:

"Demi Allah Yang jiwaku berada di tangan-Nya, membunuh seorang muslim itu lebih dahsyat di sisi Allah dari hancurnya dunia." (HR. Muslim)

Dalam riwayat yang lain disebutkan hal yang sama meski dengan redaksi yang agak berbeda:

"Hancurnya dunia lebih ringan di sisi Allah dari dibunuhnya seorang muslim." (HR. Muslim)

Maka haram bagi seorang muslim untuk turun ke medan perang, kalau orang yang harus dibunuhnya ternyata masih beragama Islam. Dan tentu saja perang semacam itu bukan jihad. Sebab jihad itu hanya dalam rangka perang melawan orang kafir saja. Kafirnya pun bukan sembarang kafir, tetapi syaratnya harus kafir harbi (orang kafir yang memerangi Allah dan Rasulullah dengan berbuat makar di atas muka bumi atau seluruh orang musyrik dan Ahli kitab yang boleh diperangi atau semua orang kafir yang menampakkan permusuhan dan menyerang kaum Muslimin, red.). [Ahmad Sarwat, Lc., MA]

Komentar

Embed Widget
x