Find and Follow Us

Rabu, 22 Mei 2019 | 00:30 WIB

Pesan Rasulullah Dalam Menyikapi Pemimpin

Selasa, 19 Februari 2019 | 06:00 WIB
Pesan Rasulullah Dalam Menyikapi Pemimpin
(Foto: Ilustrasi)

DI antara konsekuensi tuntutan baiat, yaitu memberi nasihat kepada penguasa. Dan termasuk bentuk nasihat itu, ialah mendoakan kebaikan untuk penguasa agar diberikan taufik, hidayah dan niat yang baik, amal, dan agar diberikan pembantu-pembantu yang baik. Ini termasuk menjadi sebab seorang penguasa diberikan taufik oleh Allah Subhanahu wa Taala.

Fudhail bin Iyadh rahimahullah, salah seorang ulama besar dari kalangan tabi'ut tabi'in berkata, "Seandainya aku memiliki doa yang mustajab, aku akan tujukan doa tersebut pada pemimpinku." Ada yang bertanya pada Fudhail, "Kenapa bisa begitu?" Ia menjawab, "Jika aku tujukan doa tersebut pada diriku saja, maka itu hanya bermanfaat untukku. Namun jika aku tujukan untuk pemimpinku, maka rakyat dan negara akan menjadi baik." (Hilyatul Auliya karya Abu Nuaim Al Ashfahaniy, 8: 77, Darul Ihya At Turots Al Iroqiy)

Nabi shallallahu alaihi wa sallam juga memerintahkan, "Wajib bagi seorang muslim untuk mendengar dan taat (kepada penguasa) dalam perkara yang ia senangi dan ia benci kecuali apabila diperintah kemaksiatan. Apabila diperintah kemaksiatan maka tidak perlu mendengar dan taat." (HR. Bukhari no. 7144 dan Muslim no. 1839)

Dari Auf bin Malik radhiyallahu anhu, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Sebaik-baik pemimpin kalian adalah yang kalian mencintai mereka dan mereka pun mencintai kalian. Mereka mendoakan kalian dan kalian pun mendoakan mereka. Sejelek-jelek pemimpin kalian adalah yang kalian membenci mereka dan mereka pun membenci kalian, juga kalian melaknat mereka dan mereka pun melaknat kalian." Kemudian ada yang berkata, "Wahai Rasulullah, tidakkah kita menentang mereka dengan pedang?" Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Tidak, selama mereka masih mendirikan salat di tengah-tengah kalian. Jika kalian melihat dari pemimpin kalian sesuatu yang kalian benci, maka bencilah amalannya dan janganlah melepas ketaatan kepadanya." (HR. Muslim no. 1855)

Salah satu contoh doa dari Syekh Abdurrazaq bin Abdul Muhsin pada salah satu khotbah Jumat beliau:

"Ya Allah, berilah kami keamanan di negeri kami, jadikanlah pemimpin kami dan penguasa kami orang yang baik. Jadikanlah loyalitas kami untuk orang yang takut kepada-Mu, bertakwa kepada-Mu, dan mengikuti rida-Mu, yaa Rabbal alamin. Ya Allah, berikanlah taufik kepada pemimpin kami untuk menempuh jalan petunjuk-Mu, jadikanlah sikap dan perbuatan mereka sesuai rida-Mu, dan berikanlah teman dekat yang baik untuk mereka, yaa Rabbal alamin." [*]

Komentar

Embed Widget
x