Find and Follow Us

Jumat, 24 Mei 2019 | 19:58 WIB

Ujian Menaikkan Level

Oleh : KH Abdullah Gymnastiar | Rabu, 30 Januari 2019 | 01:11 WIB
Ujian Menaikkan Level
(Foto: Ilustrasi)

SEMOGA Allah Swt Yang Maha Menatap, senantiasa melimpahkan petunjuk-Nya kepada kita sehingga menjadi orang-orang yang selamat dalam perjalanan di dunia menuju akhirat. Sholawat dan salam semoga selalu terlimpah kepada Rasulullah Saw.

Saudaraku, hidup di dunia ini adalah rangkaian permasalahan, rangkaian ujian. Setiap hari selalu saja kita temui persoalan yang boleh jadi membuat kita pusing, stres, galau, resah, gelisah, hingga putus asa. Dunia itu memang begitu. Namun, jikalau kita tidak tahu ilmunya, maka kita akan berhenti pada keadaan galau, resah dan gelisah tadi.

Allah Swt berfirman, "Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." (QS. Al Ankabuut [29] : 2-3)

Jelas sekali bahwa ujian adalah konsekuensi dari pernyataan keimanan kita. Allah pasti akan menguji kesungguhan hamba-Nya yang menyatakan iman, yakin, percaya kepada-Nya. Mungkin kemudian ada orang yang berkata, "Ah kalau begitu saya tidak akan beriman supaya tidak dapat ujian." Nah, orang seperti ini malah lebih tragis lagi.

Padahal Allah Swt menghadirkan ujian kepada kita tiada lain adalah untuk menaikkan derajat kita. Jika sebelumnya hanya manusia yang biasa-biasa saja, maka kemudian menjadi manusia yang sholeh dan ahli ibadah, kemudian naik lagi menjadi hamba yang muhsin, yang senantiasa merasakan kehadiran Allah di mana saja dan kapan saja. Kemudian naik lagi menjadi hamba yang mencintai Allah dan dicintai oleh-Nya. Dan seterusnya. Maa syaa Allah.

Seperti seorang anak yang belajar di Sekolah Dasar (SD), makanala ia ingin naik levelnya ke Sekolah Menengah Pertama (SMP), maka pasti ada ujiannya. Seorang anak di level SMP yang ingin naik ke Sekolah Menengah Atas (SMA), maka tentu juga ada ujiannya. Demikian seterusnya. Begitulah gambaran hidup ini. Ujian dari Allah Swt datang untuk menguji keimanan kita agar keimanan kita semakin bertambah tinggi levelnya, semakin indah derajatnya.

Mengapa Siti Hajar harus berlari-lari dahulu untuk mencari air di antara bukit Shafa dan Marwa, padahal bukanlah jika Allah mau memberikan air kepadanya begitu sangat mudah. Mengapa tidak langsung saja oleh Allah air itu dihadirkan? Tiada lain adalah agar menjadi amal ibadah bagi Siti Hajar. Mengapa kita harus hiruk pikuk bekerja? Padahal bagi Allah begitu sangat mudah jika mau memberikan rezeki-Nya kepada kita. Tiada lain adalah agar hirup pikuk itu menjadi amal sholeh bagi kita. Tidakkah kita ingat bahwa hidup kita di dunia ini adalah untuk beribadah kepada Allah Swt.

Saudaraku, lihatlah betapa Rasulullah Saw yang derajatnya sangat mulia di hadapan Allah Swt, mendapatkan ujian yang begitu berat. Dicaci, dihina, dibenci, disakiti, diboikot, diperangi. Jika mau jujur, ujian yang menimpa kita saat ini belumlah seberapa. Memang begitulah hidup ini. Semakin kita sungguh-sungguh beriman kepada Allah, semakin ujian itu akan datang. Tapi, sungguh ujian-ujian itu tidaklah berbahaya, karena yang berbahaya adalah cara kita mensikapi ujian tersebut.

Rasulullah Saw bersabda, "Tidaklah seorang muslim ditimpa kelelahan, sakit, sedih, duka, gangguan, gundah gulana (kerisauan), bahkan duri yang menusuknya, melainkan Allah akan hapuskan dengannya (musibah itu) kesalahan-kesalahannya". (HR. Bukhari)

SubhaanAllah. Semoga kita tergolong hamba-hamba Allah Swt yang senantiasa mensikapi berbagai bentuk ujian dengan sikap ridho, sabar dan tawakal sembari menyempurnakan ikhtiar. Sehingga sepahit apapun ujian itu, tetap menjadi ladang amal sholeh bagi kita, dan menjadi sarana menaikkan derajat kita di hadapan Allah Swt. Aamiin yaa Robbal aalamiin.[smstauhiid]

Komentar

Embed Widget
x