Find and Follow Us

Jumat, 24 Mei 2019 | 20:54 WIB

Jenggot Tak Tumbuh, Haruskah Memakai Obat Khusus?

Jumat, 18 Januari 2019 | 15:00 WIB
Jenggot Tak Tumbuh, Haruskah Memakai Obat Khusus?
(Foto: ilustrasi)

JENGGOT yang hitam dan lebat adalah dambaan bagi sebagian kaum Adam khususnya yang ingin menjalankan sunah Rasulullah. Tapi tak semua orang memiliki bakat menumbuhkan jenggot sebagaimana yang mereka inginkan. Namun dengan kemajuan zaman, telah terdapat banyak produk penumbuh jenggot yang ada di pasaran.

Bagaimana kiranya hukum menggunakan obat penumbuh jenggot ini? Menurut penjelasan dari Ustadz Ammi Nur Baits, terdapat banyak hadis yang memerintahkan kita untuk memelihara jenggot. Diantaranya, hadis dari Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Potong pendeklah kumis dan biarkanlah (peliharalah) jenggot." (HR. Muslim no. 623)

Dalam hadis lain, juga dari Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Selisilah orang-orang musyrik. Potong pendeklah kumis dan biarkanlah jenggot." (HR. Muslim no. 625)

Kemudian dari Abu Huroirah radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Pendekkanlah kumis dan biarkanlah (perihalah) jenggot dan selisilah Majusi." (HR. Muslim no. 626)

Bahkan dalam islam, memelihara jenggot termasuk bagian dari fitrah manusia. Dari Ummul Mukminin, Aisyah radhiyallahu anha, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Ada sepuluh macam fitrah, yaitu memendekkan kumis, memelihara jenggot, bersiwak, istinsyaq (menghirup air ke dalam hidung,-pen), memotong kuku, membasuh persendian, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, istinja (cebok) dengan air." (HR. Muslim no. 627)

Bolehkah Menggunakan Obat Penumbuh Jenggot?

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan kita memelihara jenggot, dalam arti membiarkan jenggot itu tumbuh, dan tidak memangkasnya. Dan beliau tidak memerintahkan kita untuk menumbuhkan jenggot, karena semacam ini di luar tugas manusia. Karena itu, sebagian ulama memakruhkan menggunakan obat untuk menumbuhkan jenggot. Mengingat perbuatan semacam ini termasuk bentuk takalluf (membebani diri dengan sesuatu di luar kemampuannya).

Ibnu Nujaim ulama hanafiyah mengatakan, "Tidak boleh menggunakan minyak untuk memanjangkan jenggot, apabila sudah seukuran yang dianjurkan, yaitu segenggam." (al-Bahr ar-Raiq, 2/302).

Kata an-Nasafi, maksud beliau adalah makruh. Kemudian, ada sebagian ulama yang memberikan rincian, "Jika tumbuhnya jenggot tidak rapi, sehingga terlihat tidak bagus dan memalukan, boleh digunakan obat, karena semacam ini bagian dari aib. Namun jika jenggot belum tumbuh karena masalah usia atau bawaan gen, tidak dianjurkan untuk menggunakan obat, dan sebaiknya dibiarkan tumbuh alami."

Keterangan ini disampaikan Imam Ibnu Utsaimin, ketika menjawab pertanyaan tentang hukum menggunakan obat penumbuh jenggot karena tidak rapi, "Jika dia menginginkan jenggot itu tumbuh alami, maka jangan menggunakan obat. Karena semacam ini bukan aib. Karena banyak pemuda, di fase awal tumbuhnya jenggot mereka, biasanya jenggot mereka tidak tumbuh secara merata. Sehingga sebaiknya dia tunggu.

Namun jika itu aib, dimana dia sudah putus asa jenggotnya tidak tumbuh sendiri, maka tidak masalah dia menggunakan obat, sehingga bagian yang kosong jenggot, bisa tumbuh jenggotnya. Terlebih jika terlihat jelek. Akan tetapi jika tidak jelek, yang lebih afdal, tidak diberi obat apapun, agar tumbuhnya alami." (Liqaat al-Bab al-Maftuh, 1080)

InsyaaAllah, rincian inilah yang lebih tepat. Allahu alam. []

Komentar

Embed Widget
x