Find and Follow Us

Jumat, 24 Mei 2019 | 18:37 WIB

Merasa Sial Mengantarkan kepada Kesyirikan

Minggu, 2 Desember 2018 | 10:00 WIB
Merasa Sial Mengantarkan kepada Kesyirikan
(Foto: Ilustrasi)

ANGGAPAN "merasa sial" atau "Thiyarah" adalah keyakinan yang kurang baik bahkan bisa mengantarkan kepada kesyirikan.

Begitu juga praktik masyarakat kita yang kurang tepat yaitu yakin adanya hari sial, bulan sial bahkan keadaan-keadaan yang dianggap sial. Misalnya kejatuhan cicak, suara burung hantu malam hari dan lain-lainnya.

Keyakinan seperti ini bertentangan dengan ajaran Islam, karena untung dan rugi adalah takdir Allah dengan hikmah.

Rasulullah Shalallahu alaihi Wassalam menjelaskan bahwa anggapan sial pada sesuatu itu termasuk kesyirikan. Beliau Shalallahu alaihi Wassalam bersabda,

"Thiyarah (anggapan sial terhadap sesuatu) adalah kesyirikan. Dan tidak ada seorang pun di antara kita melainkan (pernah melakukannya), hanya saja Allah akan menghilangkannya dengan sikap tawakkal" (HR Ahmad, dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Ash-Shahihah no. 429).

Beliau juga bersabda,

"Tidak ada (sesuatu) yang menular (dengan sendirinya) dan tidak ada "Thiyarah"/ sesuatu yang sial (yaitu secara dzatnya), dan aku kagum dengan al-falu ash-shalih, yaitu kalimat (harapan) yang baik" (HR Al-Bukhari dan Muslim).

Demikian, semoga bermanfaat. [dr. Raehanul Bahraen]

Komentar

Embed Widget
x