Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 17 Desember 2018 | 00:13 WIB

Teladan Persahabatan Rasulullah dan Sahabatnya

Oleh : KH Ahmad Imam Mawardi | Kamis, 29 November 2018 | 00:05 WIB

Berita Terkait

Teladan Persahabatan Rasulullah dan Sahabatnya
(Foto: Ilustrasi)

ABU Sufyan berkata: "Tak pernah kulihat seseorang mencintai orang lain melebihi cinta sahabat Nabi Muhammad kepada beliau." Cintanya sahabat kepada beloau adalah cinta yang penuh kesiapan untuk bersama dalam suka dan duka, kesiapan untuk senantiasa bersatu dalam asa dan rasa.

Ada banyak kisah pengorbanan para sahabat kepada beliau sebagaimana kisah perhatian beliau kepada para sahabatnya. Lalu bagaimanakah dengan model persahabatan kita dan model persaudaraan kita?

Salah seorang shalih ditanya tentang bagaimana cintanya pada saudaranya. Beliau menjawab: "Cintaku kepada saudaraku adalah cinta yang menjadikanku mudah menerima permintaan maafnya semudah berbahagia dengan kebaikannya. Cintaku kepada saudaraku adalah cinta yang menyebabkan hatiku berbahagia dengan kehadirannya dan merasa rindu segera berjumpa ketika lama tiadanya. Cintaku kepada saudaraku adalah cinta yang mempertalikan hati sampai pada derajat senyumnya adalah senyumku dan deritanya adalah deritaku."

Andaikan persahabatan dan persaudaraan antarkita adalah bagai baris-baris indah di atas, betapa hari-hari adalah saat yang damai sejahtera. Andaikan persahabatan dan persaudaraan di negeri ini adalah di atas dasar ketulusan dan kesadaran untuk hidup bersama dalam cinta, betapa negeri ini benar menjadi potongan surga di wilayah bumi bawah garis khatulistiwa. Lalu mengapa ada saling hina dan saling caci? Lalu mengapa ada yang senang menari di atas luka saudaranya sendiri?

Kepentingan dan nafsu telah disetiri syetan untuk saling mencurigai, untuk saling mengalahkan, untuk saling menyakiti, untuk saling bermusuhan. Banyaknya wajah cemberut, wajah minus senyum, adalah bukti kemenangan partai syetan dan kekalahan partai cinta dan persaudaraan. Karena berebut jabatan dan kedudukan, hilanglah senyum lenyaplah riang.

Mari kita suburkan lagi senyum, yakni senyum tulus atas dasar cinta, untuk merajut benang-benang sosial yang telah tercerai-berai karena kepentingan dan nafsu. Salam, AIM. [*]

Komentar

Embed Widget
x