Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 17 Januari 2019 | 08:24 WIB

Kontroversi Hukum Menyentuh Alquran Tanpa Berwudu

Senin, 5 November 2018 | 06:00 WIB

Berita Terkait

Kontroversi Hukum Menyentuh Alquran Tanpa Berwudu
(Foto: ilustrasi)

PARA imam telah bersepakat diharamkan membawa mushaf dan menyentuhnya bagi orang yang sedang haidh, nifas maupun junub, tak seorang pun sahabat yang menentangnya, namun hal tersebut dibolehkan oleh Daud dan Ibnu Hazm azh Zhahiriy.

Dalil yang digunakan oleh para imam adalah firman Allah :

"Sesungguhnya Alquran ini adalah bacaan yang sangat mulia. Pada Kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan. Diturunkan dari Rabbil alamiin." (QS Al-Waqiah ayat 77 80), bahwa yang dimaksud dengan al Kitab di situ adalah mushaf sedangkan makna menyentuh adalah menyentuh secara fisik yang telah diketahui.

Dalil ini mendapat tanggapan dari sebagian ulama yang menafsirkan "kitab yang terpelihara" adalah Lauh Mahfuzh sedangkan makna "orang-orang yang suci" adalah para malaikat. Atau seandainya yang dimaksud dengan al Kitab adalah mushaf maka orang-orang yang suci adalah orang-orang yang suci dari kesyirikan, karena orang-orang musyrik adalah najis, pendapat ini dibenarkan oleh Ibnul Qoyyim didalam "At Tibyan fii Aqsaamil Quran, hal 141" bahwa yang dimaksud dengan al Kitab adalah yang ada ditangan para malaikat.

Para imam juga berdalil dengan hadis Ibnu Umar, "Janganlah kamu menyentuh Alquran kecuali kamu dalam keadaan bersih" hadis disebutkan oleh Haitsami didalam "Majma az Zawaid" dia mengatakan bahwa orang-orang yang meriwayatkannya bisa dipercaya. Sedangkan al Hafizh mengatakan bahwa sanadnya tidak masalah namun didalamnya terdapat seorang perawi yang diperselisihkan.

Sedangkan dalil Daud dan Ibnu Hazm yang mengatakan tidak diperbolehkan membawa dan menyentuhnya adalah apa yang terdapat didalam ash Shahihain, bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mengutus sebuah tulisan kepada Hiraklius yang didalamnya terdapat ayat:

"Katakanlah: "Hai ahli kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan". (QS Ali-Imran ayat 64) , serta tulisan-tulisan lainnya yang dikirim kepada mereka yang mana mereka tidaklah bersih dari junub.

Hal ini dijawab oleh para imam dengan mengatakan bahwa surat tidaklah bisa dikatakan dengan mushaf dan tidak ada larangan dalam hal ini, seperti halnya membawa buku-buku agama yang didalamnya terdapat ayat-ayat Alquran. Dari sini kita dapat mengetahui bahwa membawa atau menyentuh mushaf bagi orang yang sedang haidh atau junub adalah diharamkan yang tidak terbantahkan. Hal itu merupakan bentuk penghormatan terhadap mushaf.

Adapun bagi orang yang berhadats kecil, maka hukumnya sebagai berikut :

1. Jumhur ulama mengharamkannya menyentuh dan membawa mushaf, ini adalah pendapat Malik, Syafii dan Abu Hanifah didalam salah satu riwayatnya, dalil-dalil mereka sama dengan yang diatas.

2. Sebagian ulama membolehkannya, ini adalah pendapat Abu Hanifah didalam salah satu riwayatnya sebagaiman juga dibolehkan oleh Daud bin Ali.

Sebagian orang-orang yang mengharamkannya mengecualikan hal itu terhadap anak-anak kecil yang belum baligh atau bermimpi karena kebutuhan mereka untuk menghafal Alquran serta memudahkan penghafalannya bagi mereka, karena jika pun seorang anak itu bersuci (wudhu) maka bersucinya itu tidaklah sah dikarenakan tidak sah niatnya. Hal ini kemudian dianalogikan kepada orang-orang dewasa yang membutuhkan Alquran untuk menghafal Alquran. Adapun apabila untuk tujuan ibadah maka diharuskan atasnya untuk bersuci.

Demikianlah, sedangkan membaca Alquran tanpa menyetuh atau membawa mushaf dibolehkan bagi orang yang sedang berhadas kecil, ini sudah menjadi kesepakatan para fuqoha, walaupun yang paling utama (afdal) adalah dalam keadaan bersuci, khususnya apabila dimaksudkan untuk ibadah, karena ibadah dengan bersuci lebih sempurna dan lebih bisa diharapkan untuk diterima. [Fatawa al Azhar juz VII hal 496]

Komentar

Embed Widget
x