Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 20 Agustus 2018 | 09:50 WIB

Posisi Mimbar Masjid yang Sesuai Sunah

Oleh : - | Kamis, 12 Juli 2018 | 12:00 WIB
Posisi Mimbar Masjid yang Sesuai Sunah
(Foto: Istimewa)

TERDAPAT banyak keterangan ulama yang menganjurkan agar memposisikan kiblat di sebelah kanan mihrab, jika dilihat dari arah makmum. Untuk konteks masjid di Indonesia, posisi mimbar berarti di sebelah utara mihrab.

Berikut beberapat keterangan mereka,

Keterangan Ibnu Qudamah ulama hambali , "Dianjurkan agar mimbar diletakkan di sebelah kanan arah ketika melihat ke arah kiblat. Karena Nabi shallallahu alaihi wa sallam melakukan seperti ini." (al-Mughni, 2/144)

Keterangan An-Nawawi ulama Syafiiyah , "Ulama madzhab kami dan yang lainnya mengatakan, dianjurkan agar posisi mimbar di sebelah kanan mihrab. Artinya di sebelah kanan imam, ketika dia berada di mihrab menghadap kiblat. Seperti ini tradisi kaum muslimin." (al-Majmu, 4/527)

Keterangan al-Buhuti, "Posisi mimbar atau tempat yang tinggi untuk khutbah berada di sebelah kanan mihrab jika dilihat dengan menghadap kiblat. Karena mimbar Nabi shallallahu alaihi wa sallam dulu seperti ini." (Kasyaf al-Qina, 2/35).

Keterangan mengenai posisi mimbar Nabi shallallahu alaihi wa sallam tidak menunjukkan bahwa itu wajib. Meskipun dianjurkan untuk memposisikannya, dalam rangka meniru keadaan yang ada di zaman Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Sehingga sama sekali tidak mempengaruhi hukum khutbah atau apalagi keabsahan shalat jamaah atau shalat jumat.

Syaikh Athiyah Shaqr mufti mesir menjelaskan,

Tidak terdapat dalil yang mewajibkan posisi mimbar harus di sebelah kanan. Keterangan yang ada hanya penjelasan posisi mimbar dan ini tidak menunjukkan itu wajib, meskipun menunjukkan anjuran, dalam rangka meniru keadaan di zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Dan tidak haram untuk meletakkan mimbar di tempat manapun. Yang penting, disediakan satu tempat yang tinggi yang bisa membantu khatib agar suaranya bisa didengarkan jamaah. (Fatawa Athiyah Shaqr, 4/140)

Demikian, Allahu alam. [Ustadz Ammi Nur Baits]

Komentar

x