Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 14 Agustus 2018 | 16:12 WIB

Bersyukur Berarti Meninggalkan Maksiat

Oleh : - | Kamis, 22 Maret 2018 | 10:00 WIB
Bersyukur Berarti Meninggalkan Maksiat
(Foto: ilustrasi)

SYUKUR akan terus menambah nikmat dan membuat nikmat itu terus ada. Hakekat syukur adalah melakukan ketaatan dan menjauhi maksiat.

Mukhallad bin Al-Husain mengatakan, "Syukur adalah dengan meninggalkan maksiat." (Iddah Ash-Shabirin, hlm. 159)

Ibnu Abid Dunya menyebutkan hadits dari Abdullah bin Shalih, ia berkata bahwa telah menceritakan padanya Abu Zuhair Yahya bin Athorid Al-Qurasyiy, dari bapaknya, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Allah tidak mengaruniakan syukur pada hamba dan sulit sekali ia mendapatkan tambahan nikmat setelah itu. Karena Allah Taala berfirman, "Jika kalian mau bersyukur, maka Aku sungguh akan menambah nikmat bagi kalian." (QS. Ibrahim: 7) (HR. Al-Baihaqi dalam Syuab Al-Iman, 4:124)

Al-Hasan Al-Bashri berkata, "Sesungguhnya Allah memberi nikmat kepada siapa saja yang Dia kehendaki. Jika seseorang tidak mensyukurinya, maka nikmat tersebut berbalik jadi siksa."

Ibnul Qayyim berkata, "Oleh karenanya orang yang bersyukur disebut hafizh (orang yang menjaga nikmat). Karena ia benar-benar nikmat itu terus ada dan menjaganya tidak sampai hilang." (Iddah Ash-Shabirin, hlm. 148)

[baca lanjutan: Ketika Nikmat Menjadi Musibah]

Komentar

Embed Widget

x