Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 21 Agustus 2018 | 05:34 WIB

Kala Rasul Membuang Cincin Emas Seorang Pria

Oleh : - | Sabtu, 10 Maret 2018 | 15:00 WIB
Kala Rasul Membuang Cincin Emas Seorang Pria
(Foto: Istimewa)

SEBAGIAN pria ada yang menggunakan perhiasan dari emas seperti pada cincin, gelang, kalung bahkan jam tangannya. Padahal memakai perhiasan emas seperti itu termasuk dosa besar.

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma, ia berkata,

"Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam melihat cincin emas pada seorang pria. Kemudian beliau melepaskannya lalu melemparkannya dan bersabda, "Kenapa seseorang dari kalian sengaja mengambil bara api dari neraka dan meletakkannya di tangannya?" Kemudian setelah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam pergi, lalu ada orang yang berkata kepada orang yang memiliki cincin tersebut, "Ambillah cincinmu. Manfaatkanlah cincin tersebut." Orang itu menjawab, "Tidak, demi Allah saya tidak akan mengambil cincin ini selamanya, karena Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam telah membuangnya." (HR. Muslim no. 2090).

Hadits di atas menunjukkan bahwa bagi yang punya kuasa boleh mengingkari kemungkaran dengan tangannya. Kita pun bisa melihat bahwa para sahabat ketika mendengar perintah atau larangan dari Rasul shallallahu alaihi wa sallam, mereka langsung mematuhinya, bahkan mereka menanggapinya secara berlebihan sampai tidak mau mengambil sesuatu yang sudah dibuang padahal masih bisa dimanfaatkan. (Lihat Nuzhatul Muttaqin Syarh Riyadhis Sholihin, hal. 109).

Sesuai maksud bahasan kita kali ini, memakai cincin emas bagi pria itu diharamkan. Bahkan memakainya termasuk dosa besar karena diancam akan dikenakan api neraka, naudzu billah. (Lihat idem).

Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah berkata, "Tidak boleh seorang pria mengenakan cincin dari emas dan juga tidak boleh menggunakan kalung dari emas. Begitu pula menggunakan baju yang berbahan emas. Seorang pria wajib menjauhi emas seluruhnya. Emas digunakan untuk berhias diri sehingga lebih layak digunakan oleh wanita sebagai perhiasan untuk suaminya." (Syarh Riyadhis Sholihin, 2: 444).

Hanya Allah memberi taufik. [Muhammad Abduh Tuasikal]

Komentar

x