Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 23 Juni 2018 | 16:49 WIB
 

Sedekah Masjid Disalahgunakan, Lalu Pahalanya?

Oleh : - | Rabu, 10 Januari 2018 | 15:00 WIB
Sedekah Masjid Disalahgunakan, Lalu Pahalanya?
(Foto: Ilustrasi)

COBA ambil pelajaran dari hadits berikut.

Dari Abu Yazid Maan bin Yazid bin Al-Akhnas radhiyallahu anhum, -ia, ayah dan kakeknya termasuk sahabat Nabi shallallahu alaihi wa sallam-, di mana Maan berkata bahwa ayahnya yaitu Yazid pernah mengeluarkan beberapa dinar untuk niatan sedekah. Ayahnya meletakkan uang tersebut di sisi seseorang yang ada di masjid (maksudnya: ayahnya mewakilkan sedekah tadi pada orang yang ada di masjid, -pen). Lantas Maan pun mengambil uang tadi, lalu ia menemui ayahnya dengan membawa uang dinar tersebut. Kemudian ayah Maan (Yazid) berkata, "Sedekah itu sebenarnya bukan kutujukan padamu." Maan pun mengadukan masalah tersebut kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Lalu beliau shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

"Engkau dapati apa yang engkau niatkan wahai Yazid. Sedangkan, wahai Maan, engkau boleh mengambil apa yang engkau dapati." (HR. Bukhari no. 1422)

Dari hadits ini, Ibnu Hajar Al-Asqalani berkata, "Orang yang bersedekah akan dicatat pahala sesuai yang ia niatkan baik yang ia beri sedekah secara lahiriyah pantas menerimanya ataukah tidak." (Fath Al-Bari, 3: 292). Hal di atas sesuai pula dengan hadits Umar, Rasul shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Dan setiap orang akan mendapatkan apa yang ia niatkan." (HR. Bukhari no. 1 dan Muslim no. 1907)

Misal, ada pengemis yang mengetok pintu rumah kita, apakah kita memberinya sedekah ataukah tidak? Padahal nampak secara lahiriyah, dia miskin. Jawabannya, tetap diberi. Kalau pun kita keliru karena di balik itu, bisa jadi ia adalah orang yang kaya raya, tetap Allah catat niat kita untuk bersedekah. Sedangkan ia mendapatkan dosa karena memanfaatkan harta yang sebenarnya tak pantas ia terima.

Begitu pula kalau ada yang menawarkan proposal pembangunan masjid. Secara lahiriyah atau zhahir yang nampak, kita tahu yang sodorkan proposal memang benar-benar butuh. Lalu kita berikan bantuan. Bagaimana kalau dana yang diserahkan disalahgunakan? Apakah kita tetap dapat pahala? Jawabannya, kita mendapatkan pahala sesuai niatan baik kita. Sedangkan yang menyalahgunakan, dialah yang mendapatkan dosa. Subhanallah Mulia sekali syariat Islam ini.

[baca lanjutan: Jangan Manjakan Pengemis dan Pengamen]

Komentar

 
Embed Widget

x