Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 16 Agustus 2018 | 03:26 WIB

Bersedekah pada Pengemis yang Pura-Pura Miskin

Oleh : - | Rabu, 10 Januari 2018 | 12:00 WIB
Bersedekah pada Pengemis yang Pura-Pura Miskin
(Foto: ilustrasi)

BOLEHKAH kita beri sedekah pada pengemis yang pura-pura miskin? Ingatlah kita hanya punya tugas menghukumi seseorang sesuai lahiriyah yang kita lihat, karena tak bisa menerawang isi hatinya. Pelajaran ini bisa kita ambil dari kisah Usamah bin Zaid berikut ini.

Usamah bin Zaid radhiyallahu anhu berkata, "Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mengutus kami ke daerah Huraqah dari suku Juhainah, kemudian kami serang mereka secara tiba-tiba pada pagi hari di tempat air mereka. Saya dan seseorang dari kaum Anshar bertemu dengan seorang lelaki dari golongan mereka. Setelah kami dekat dengannya, ia lalu mengucapkan laa ilaha illallah. Orang dari sahabat Anshar menahan diri dari membunuhnya, sedangkan aku menusuknya dengan tombakku hingga membuatnya terbunuh.

Sesampainya di Madinah, peristiwa itu didengar oleh Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Kemudian beliau bertanya padaku, "Hai Usamah, apakah kamu membunuhnya setelah ia mengucapkan laa ilaha illallah?" Saya berkata, "Wahai Rasulullah, sebenarnya orang itu hanya ingin mencari perlindungan diri saja, sedangkan hatinya tidak meyakini hal itu." Beliau bersabda lagi, "Apakah engkau membunuhnya setelah ia mengucapkan laa ilaha illallah?" Ucapan itu terus menerus diulang oleh Nabi shallallahu alaihi wa sallam hingga saya mengharapkan bahwa saya belum masuk Islam sebelum hari itu." (HR. Bukhari no. 4269 dan Muslim no. 96)

Dalam riwayat Muslim disebutkan, lalu Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Bukankah ia telah mengucapkan laa ilaha illallah, mengapa engkau membunuhnya?" Saya menjawab, "Wahai Rasulullah, ia mengucapkan itu semata-mata karena takut dari senjata." Beliau bersabda, "Mengapa engkau tidak belah saja hatinya hingga engkau dapat mengetahui, apakah ia mengucapkannya karena takut saja atau tidak?" Beliau mengulang-ngulang ucapan tersebut hingga aku berharap seandainya aku masuk Islam hari itu saja."

Ketika menyebutkan hadits di atas, Imam Nawawi menjelaskan bahwa maksud dari kalimat "Mengapa engkau tidak belah saja hatinya hingga engkau dapat mengetahui, apakah ia mengucapkannya karena takut saja atau tidak?" adalah kita hanya dibebani dengan menyikapi seseorang dari lahiriyahnya dan sesuatu yang keluar dari lisannya. Sedangkan hati, itu bukan urusan kita. Kita tidak punya kemampuan menilai isi hati. Cukup nilailah seseorang dari lisannya saja (lahiriyah saja). Jangan tuntut lainnya. Lihat Syarh Shahih Muslim, 2: 90-91.

[baca lanjutan: Sumbangan Masjid Disalahgunakan, Bagaimana Pahalanya?]

Komentar

Embed Widget

x