Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 13 Desember 2018 | 08:19 WIB

3 Macam Istilah Hukuman bagi Pelaku Kejahatan

Senin, 8 Januari 2018 | 15:00 WIB

Berita Terkait

3 Macam Istilah Hukuman bagi Pelaku Kejahatan
(Foto: ilustrasi)

MENURUT Ustaz Ahmad Sarwat Lc, antara ketiga istilah Qishash, Jinayat dan Hudud ada kedekatan, sehingga saking dekatnya dianggap ketiganya adalah sinonim. Padahal tentu saja ketiganya bukan sinonim. Masing-masing punya pengertian sendiri-sendiri, meski punya kedekatan.

1. Pengertian Qishash

a. Bahasa

Ada banyak makna kata qishash secara bahasa. Diantara maknanya adalah mengikuti jejak. Dikatakan tatabba'tu al-atsara, artinya aku mengikuti jejak. Kemudian Al-Fayumi mengatakan bahwa kata qishash lebih sering digunakan dengan makna: membunuh orang yang membunuh, melukai orang yang melukai dan memotong (bagian tubuh) orang yang memotong

b. Istilah

Adapun secara istilah, kata qishash seringkali didefinisikan sebagai: Diperlakukannya pelaku kejahatan sebagaimana dia memperlakukan hal itu kepada korbannya.

Jadi qishash itu kurang lebih bermakna hukuman bagi pelaku kejahatan yang prinsip dasar ditegakkannya berdasarkan kesetaraan bentuk kejahatannya. Prinsipnya hukuman buat orang yang melakukan kejahatan pembunuhan adalah dengan cara membunuhnya. Begitu juga penjahat yang melukai orang lain atau membuat cacat fisik, maka hukumannya secara qishash, yaitu dilukai juga atau dibikin cacat juga. Disitulah kita mengenal istilah mata dibayar mata (an eye for an eye).

Dengan bahasa lain, kita bisa mengatakan bahwa hukum qishash itu adalah hukum berdasarkan kesetaraan dan kesamaan. Dan di dalam qishash itulah keadilan menampakkan wujudnya yang asli. Dalam prakteknya hukum qishash ini bukan hanya ada dalam agama Islam saja, dan bukan hanya berlaku bagi umat Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam saja, tetapi umat-umat terdahulu pun juga telah diwajibkan untuk melaksanakan hukum qishash. Ayat-ayat Taurat dan Injil ketika dahulu diturunkan kepada Nabi Musa dan Isa, isinya mengandung perintah hukum qishash ini juga.

Bahkan secara intensitas, pelaksanaan qishash di masa lalu jauh lebih berat, lebih kaku dan lebih apa adanya. Beda dengan qishash yang diberlakukan di era kenabian Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, yang penuh dengan keringanan dan permaafan.

2. Hubungan Antara Qishash dengan Jinayat

Antara qishash dengan jinayat ada hubungan yang erat, sehingga seringkali disamakan penyebutannya dalam banyak kesempatan. Namun sesungguhnya ketiga istilah itu tetap punya perbedaan yang mendalam. Secara istilah, jinayah didefinisikan oleh Al-Jurjani sebagai: Semua perbuatan yang terlarang dan terkait dengan dharar (sesuatu yang membahayakan) baik kepada diri sendiri atau orang lain.

Hubungan antara qishash dengan jinayat adalah hubungan sebab akibat. Perbuatan jinayat (kejahatan) yang dilakukan oleh seseorang akan mengakibatkan dijatuhkanya hukum qishash. Contoh yang sederhana adalah orang yang membunuh dan menghilangkan nyawa orang lain dengan sengaja, maka dia telah melakukan tindakan jinayah. Oleh karena itu sebagai hukuman, dia bisa dijatuhi hukuman qishash yaitu dibunuh hingga mati.

Namun apabila pihak keluarga korban memberi maaf kepadanya, hukum qishash bisa saja ditinggalkan, sehingga pelaku tidak perlu dibunuh, cukup membayar diyat saja. Bahkan kalau keluarga korban ikhlas sepenuhnya, pelaku dibebaskan sama sekali di ancaman hukum qishash dan diyat juga.

3. Hubungan Kaitan antara Qishash dengan Hudud

Hudud didefinisikan oleh banyak ulama sebagai: Hukuman yang ditetapkan Allah dan diwajibkan untuk memenuhi hak Allah.

Hubungan antara qishash dan hudud adalah bahwa keduanya sama-sama merupakan bentuk hukuman atas perbuatan jinayah. Namun perbedaan antara keduanya jelas, yaitu bahwa qishash merupakan hukuman atas dilanggarnya hak manusia atau hak orang lain, sedangkan hudud secara umum adalah hukuman atas dilanggarnya hak Allah Ta'ala.

Contoh qishash adalah dipotongnya tangan pelaku kejahatan akibat dia telah memotong tangan orang lain, sedangkan contoh hudud adalah dipotongnya tangan seorang pencuri yang memenuhi syarat pencurian. Demikian penjelasan singkat terkait tiga istilah dalam hukum Islam, semoga bermanfaat. Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh. []

Komentar

Embed Widget
x