Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 16 Agustus 2018 | 03:30 WIB

Awas! Ini 3 Bentuk Doa yang Termasuk Bidah

Oleh : - | Kamis, 23 November 2017 | 07:00 WIB
Awas! Ini 3 Bentuk Doa yang Termasuk Bidah
(Foto: Ilustrasi)

KAITANNYA dengan pembahasan tawassul, ada yang mesti dipahami yaitu tentang doa-doa yang dihukumi bidah. Tingkatannya sebagai berikut sebagaimana disebutkan oleh Ibnu Taimiyah:

1- Berdoa pada selain Allah, di mana yang ditujukan doa itu mati atau ghaib (tidak hadir), baik yang diminta adalah para Nabi, orang shalih atau selain mereka. Misalnya ada yang berdoa: "Wahai sayyid fulan, selamatkanlah aku" atau "Wahai pak Kyai, aku meminta perlindungan pada-Mu" atau "Wahai orang shalih, aku meminta pertolongan padamu" atau "Wahai fulan, aku beristighotsah denganmu". Yang lebih dari itu jika ia meminta "Wahai wali, ampunilah aku dan terimalah taubatku". Seperti ini dilakukan oleh orang-orang musyrik yang tak punya dasar ilmu.

Yang lebih parah dari itu jika sampai sujud pada kubur wali, shalat menghadap kuburnya, bahkan menganggap shalat menghadap kubur tersebut lebih utama daripada shalat menghadap kiblat. Sampai-sampai disebut adanya keyakinnan bahwa shalat menghadap kubur adalah menghadap kiblat yang khusus, sedangkan shalat menghadap Kabah adalah kiblatnya orang-orang awam.

Lebih parah dari itu pula ada yang sampai menganggap bersafar ke kubur wali sejenis haji sampai-sampai disebut bahwa bersafar beberapa kali ke kubur tersebut sudah senilai dengan haji. Bahkan kalangan yang ekstrim (kalangan ghullat) dari mereka menyatakan bahwa berziarah sekali ke kubur wali fulan lebih utama dari beberapa kali berhaji. Semua yang dicontohkan dalam bentuk pertama ini adalah kesyirikan, walau kebanyakan orang melakukan sebagian ritual di atas.

2- Meminta pada para Nabi atau orang shalih yang telah tiada (mayit) atau yang tidak hadir (ghaib) dengan berkata, "Berdoalah pada Allah untukku" atau "Berdoalah pada Rabbmu untuk kami". Perbuatan ini tidak diragukan oleh orang yang paham bahwa hal itu tidak dibolehkan. Amalan tersebut termasuk bidah yang tak pernah diajarkan oleh generasi terdahulu dari umat ini.

Intinya, tidak boleh meminta pada mayit seperti itu untuk menyampaikan doa kita pada Allah atau mengadu tentang kesusahan dunia dan akhirat pada Allah yang disampaikan lewat mayit, walau ketika ia hidup dibolehkan. Saat orang shalih itu hidup, kita boleh meminta padanya untuk berdoa pada Allah untuk kebaikan kita. Itu saat ia hidup karena seperti itu tidak mengantarkan pada kesyirikan. Namun saat ia telah tiada, berubah sebagai perantara pada kesyirikan. Ketika dulu hidup, orang shalih itu adalah seorang mukallaf (dibebani syariat) dan bisa menjawab permintaan orang yang meminta. Kalau ia berdoa pada Allah untuk kebaikan yang meminta, maka akan berpahala. Sedangkan ketika sudah tiada, maka ia bukan seorang mukallaf seperti tadi.

3- Meminta dengan hak atau kedudukan (jaah) orang shalih, termasuk yang dilarang dan sudah disebutkan pendapat dari Abu Hanifah, Abu Yusuf dan lainnya tentang masalah ini. Perbuatan semacam ini tidaklah masyhur di kalangan para sahabat. Buktinya, para sahabat tidak berdoa dengan kedudukan (jaah) Nabinya yang mulia, namun kala sulit mereka bertawassul dengan Abbas bin Abdul Muthollib yang masih hidup. (Diringkas dari Qoidah Jalilah fit Tawassul wal Wasilah, hal. 226-231)

Semoga bermanfaat. [Referensi: Qoidah Jalilah fit Tawassul wal Wasilah, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah/Muhammad Abduh Tuasikal]

Komentar

Embed Widget

x