Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 16 Desember 2017 | 16:01 WIB

Yuk, Belajar Cara Tidur Sesuai Petunjuk Rasul

Oleh : - | Kamis, 5 Oktober 2017 | 08:00 WIB
Yuk, Belajar Cara Tidur Sesuai Petunjuk Rasul
(Foto: ilustrasi)
facebook twitter

YUK pelajari dari hadits adab-adab tidur yang disebutkan dalam kitab Riyadhus Sholihin karya Imam Nawawi berikut ini.

Hadits pertama: Dari Al-Bara bin Aazib radhiyallahu anhu, ia berkata bahwa ketika Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam akan tidur, beliau berbaring pada sisi kanan, lalu membaca doa: Allahumma aslamtu nafsii ilaik, wa fawwadh-tu amrii ilaik, wa wajjahtu wajhiya ilaik, wa aljatu zhohrii ilaik, rogh-batan wa rohbatan ilaik, laa malja-a wa laa manjaa minka illa ilaik. Aamantu bikitaabikalladzi anzalta wa bi nabiyyikalladzi arsalta.

Artinya: "Ya Allah, aku menyerahkan diriku kepadaMu, aku menyerahkan urusanku kepadaMu, aku menghadapkan wajahku kepadaMu, aku menyandarkan punggungku kepadaMu, karena senang (mendapatkan rahmatMu) dan takut pada (siksaanMu, bila melakukan kesalahan). Tidak ada tempat perlindungan dan penyelamatan dari (ancaman)Mu, kecuali kepadaMu. Aku beriman pada kitab yang telah Engkau turunkan, dan (kebenaran) NabiMu yang telah Engkau utus." Apabila Engkau meninggal dunia (di waktu tidur), maka kamu akan meninggal dunia dengan memegang fitrah (agama Islam)." (HR. Bukhari, no. 6313; Muslim, no. 2710)

Hadits kedua: Dari Al-Bara bin Aazib, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda padaku, "Jika engkau hendak tidur, maka berwudhulah dengan wudhu yang digunakan untuk shalat lalu berbaringlah pada sisi kanan." Kemudian disebutkan doa seperti di atas, lalu Nabi shallallahu alaihi wa sallam lalu mengatakan, "Jadikanlah bacaan tersebut sebagai kalimat terakhir yang engkau ucapkan." (HR. Bukhari, no. 247; Muslim, no. 2710)

Hadits ketiga: Dari Aisyah radhiyallahu anha, ia berkata bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam pernah melakukan shalat malam sebanyak 11 rakaat. Ketika terbit fajar Shubuh, beliau melakukan dua rakaat ringan, kemudian beliau berbaring lagi setelah itu pada sisi kanan sampai muadzin mengumandangkan iqamah. (HR. Bukhari, no. 6310; Muslim, no. 736)

Hadits keempat: Dari Hudzaifah radhiyallahu anhu, ia berkata bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam jika ingin tidur di malam hari, maka beliau meletakkan tangannya di pipinya (yang kanan), kemudian mengucapkan, "ALLOHUMMA BISMIKA AMUUTU WA AHYA [Artinya: Ya Allah, dengan nama-Mu. Aku mati dan aku hidup]." Jika beliau bangun dari tidur, beliau mengucapkan, "ALHAMDULILLAHILLADZI AHYANAA BADA MAA AMAATANAA WA ILAIHIN NUSYUUR [Artinya: Segala puji bagi Allah, yang telah membangunkan kami setelah menidurkan kami dan kepada-Nya lah kami dibangkitkan]." (HR. Bukhari, no. 6325)

Hadits kelima: Dari Yaisy bin Thokhfah Al-Ghifariy, dari bapaknya, ia berkata, "Ketika itu aku sedang berbaring tengkurap di masjid karena begadang dan itu terjadi di waktu sahur. Lalu tiba-tiba ada seseorang menggerak-gerakkanku dengan kakinya. Ia pun berkata, "Sesungguhnya ini adalah cara berbaring yang dibenci oleh Allah." Kemudian aku pandang orang tersebut, ternyata ia adalah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. (HR. Abu Daud, no. 5040 dan Ibnu Majah, no. 3723. Imam Nawawi dalam Riyadhus Sholihin mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih. Al-Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Hadits keenam: Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, "Siapa yang duduk tanpa menyebut nama Allah di dalamnya, maka di dalamnya ada kekurangan (tirotun). Siapa yang tidur dalam keadaan tidak menyebut nama Allah di dalamnya, maka di dalamnya ada kekurangan (tirotun)." (HR. Abu Daud, no. 4856; 5059. Syaikh Salim bin Ied Al-Hilali mengatakan bahwa hadits ini hasan). [Muhammad Abduh Tuasikal]

Komentar

 
Embed Widget

x