Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 15 Desember 2017 | 16:55 WIB

Status "Alhamdulillah Sudah Tahajud", Bolehkah?

Oleh : - | Senin, 2 Oktober 2017 | 09:00 WIB
Status
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

BOLEHKAH membuat status Facebook, "Alhamdulillah, sudah bangun tahajud"? Apa itu termasuk riya atau tidak ikhlas? Patut dipahami, amalan yang terbaik adalah amalan yang dilakukan sembunyi-sembunyi kalau memang amalan tersebut yang terbaik adalah disembunyikan. Dan itulah tanda ikhlas, di antara tandanya adalah berusaha menyembunyikan amalan shalih.

Dari Saad bin Abi Waqqash radhiyallahu anhu, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Sesungguhnya Allah mencintai hamba yang bertakwa, hamba yang hatinya selalu merasa cukup dan yang suka mengasingkan diri." (HR. Muslim, no. 2965. Lihat Syarh Shahih Muslim, 18: 84). Makna mengasingkan diri di sini adalah mengasingkan amalannya agar tidak terlihat yang lainnya.

Coba perhatikan balasan untuk mereka yang lambungnya jauh dari tempat tidurnya karena sibuk shalat malam, "Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya dan mereka selalu berdoa kepada Rabbnya dengan penuh rasa takut dan harap, serta mereka menafkahkan apa apa rezki yang Kami berikan. Tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan." (QS. As-Sajdah: 16-17)

Allah membalas dengan surga yang belum pernah dilihat oleh mata dan belum pernah didengar oleh telinga. Kenapa dibalas dengan sesuatu yang tidak pernah kita lihat? Hal itu dikarenakan shalat malam itu dilakukan diam-diam. Karenanya Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah mengatakan, "Jika suatu kaum menyembunyikan amalannya, maka Allah akan menjanjikan pada mereka sesuatu yang mereka tidak pernah memandangnya dan tidak pernah mendengarnya." (Tafsir Al-Qurthubi, Al-Jami li Ahkam Al-Quran, Penerbit Dar Al-Fikr, 14: 67)

Ibnul Qayyim juga berkata, "Renungkanlah, bagaimanakah bentuk balasan bagi yang melaksanakan shalat malam dengan sembunyi-sembunyi, mereka mendapatkan balasan dengan sesuatu yang jiwa mereka tidak mengetahuinya." Ada cerita juga dari Ayyub As-Sikhtiyani bahwasanya ia melakukan shalat malam semalam penuh, lalu ia sembunyikan amalan tersebut. Ketika datang Shubuh, ia sengaja mengeraskan suaranya seakan-akan baru bangun pada waktu tersebut. (Hilyah Al-Auliya, 3: 8. Dinukil dari Tathir Al-Anfas, hlm. 234)

Lihatlah Ayyub, dia shalat semalam suntuk, benar-benar jaga amalannya jangan sampai diketahui oleh orang lain. Sedangkan kita, baru beramal sebentar sudah memamerkan amalan dalam status FB kita. Kalau amalan shalat malam kita disembunyikan, maka akan terhapus dosa sebagaimana kata Kaab Al-Ahbar, "Siapa yang beribadah pada Allah pada malam hari saat tak seorang pun melihatnya, maka dosa-dosanya akan keluar sebagaimana ia mau keluar untuk shalat malamnya." (Hilyah Al-Auliya, 5: 383. Dinukil dari Tathir Al-Anfas, hlm. 235)

Mau pamer-pamer status Facebook lagi kalau sudah shalat malam? Silakan ditimbang-timbang. Moga Allah memberi taufik pada kita untuk beramal yang ikhlas karena-Nya. [Muhammad Abduh Tuasikal]

Komentar

 
Embed Widget

x