Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 20 November 2017 | 18:27 WIB

Ucapan Harus Berisikan Nilai Agar Tak Bawa Petaka

Oleh : KH Ahmad Imam Mawardi | Selasa, 15 Agustus 2017 | 00:06 WIB
Ucapan Harus Berisikan Nilai Agar Tak Bawa Petaka
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

BERBICARA adalah aktifitas semua manusia yang masih hidup. Berbicara adalah salah satu bentuk komunikasi terpenting manusia dengan lainnya. Komunikasi yang baik adalah komunikasi yang pesannya dapat diterima dengan baik.

Apakah semua pesan bisa diterima dengan baik? Tentu saja tidak. Sangat tergantung pada siapa yang berbicara, kapan dan bagaimana dia berbicara dan faktor lainnya.

Dalam al-Qur'an ada istilah qawlan tsaqiilaa (ucapan yang berbobot), qawlan syadiida (ucapan yang tepat sasaran), qawlan kariimaa (ucapan yang menyejukkan memuaskan) dan qawlan layyina (ucapan yang lembut). Tentu istilah tersebut adalah untuk komunikasi atau ucapan yang sukses dan bernilai. Siapakah yangvmemilikinya?

Semua itu hanya dimiliki oleh orang yang ucapannya dibungkus dengan tawhid dan keikhlasan, bukan oleh nafsu dan emosi. Komunikasi seperti itu hanya dimiliki oleh mereka yang hubungan hatinya dengan Allah begitu kuat sehingga dalam berbicarapun mereka mendahuluinya dengan menyebut nama Allah, perasaan bertanggungjawab kepada Allah dan sebagai bentuk pelaksanaan perintah Allah.

Ada orang yang omongannya banyak, tapi tak berbekas dan bahkan justru menjadi pemantik perlawanan dan permusuhan. Ada orang yg tak banyak bicara, tapi sekali bicara menjadi pegangan orang yg mendengarnya. Apa yang membedakan mereka?

Ternyata yang membedakan adalah hati orangyang berbicara itu. Tingkatkan tauhid dan keikhlasan. Tatalah hati sebelum bicara, periksalah niat sebelum lontarkan kata dan bertanggung jawablah atas kata yang telah terucap. Jika tidak, petaka kan tiba sebagai akibat. Salam, AIM. [*]

Komentar

 
Embed Widget

x