Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 23 Juli 2017 | 09:43 WIB

Minyak Zaitun Pelumas Hubungan Intim

Oleh : - | Sabtu, 15 Juli 2017 | 13:00 WIB
Minyak Zaitun Pelumas Hubungan Intim
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

BEBERAPA sumber menyebutkan bahwa beberapa minyak alami seperti minyak zaitun dan minyak kelapa bisa digunakan sebagai pelumas ketika berhubungan intim.

Akan tetapi kami lebih tenang untuk menganjurkannya jika sudah ada penelitian ilmiah tentang menggunakan minyak zaitun sebagai pelumas. Karena dengan penelitian ilmah akan menyingkirkan kemungkinan "kebetulan-kebetulan mujarabnya" dan bisa digunakan untuk berbagai keadaan dan jenis serta meneliti efek jangka panjangnya jika digunakan secara terus-menerus.

Perlu diperhatikan jika ingin menggunakan minyak zaitun sebagai pelumas ketika berhubungan intim:

-Penggunanya tidak alergi atau bermasalah kulitnya dengan minyak zaitun ini. Sehingga aman ketika digunakan sebagai pelumas.

-Beberapa sumber menyebutkan bahwa minyak zaitun bisa merusak kondom dan bisa membuatnya mudah robek sehingga perlu dipertimbangkan ketika mengunakannya sebagai pelumas.

-Gunakan minyak zaitun yang murni. Bukan oplosan atau sudah tercampur dengan bahan lainnya.

-Minyak zaitun juga bisa meninggalkan noda dan membuat pakaian dakan terasa seperti berminyak.

Minyak kelapa murni dan tidak ada tambahannya. Konon, cairan pelumas dari minyak kelapa murni dianggap bisa menyebabkan alergi pada kulit serta organ kelamin.

Saran kami sebaiknya gunakan pelumas berbahan dasar air sehingga bersahabat bagi tubuh, praktis dan mudah untuk dibersihkan. Pelumas dengan bahan dasar air cukup mudah ditemukan di apotek dan market lainnya.

Kurangnya pelumas yang keluar pada wanita bisa disebabkan beberapa hal:

-Wanita belum benar-benar siap melakukan hubungan intim sehingga pelumas belum keluar dan perlu "pemanasan" yang cukup dan perlahan.

-Wanita merasa tidak nyaman ketika behubungan intim, merasa takut atau khawatir atau suasana tidak nyaman lainnya.

-Ada penyakit tertentu yang bisa mempengaruhi keluarnya pelumas pada wanita.

-Jika hal ini berlanjut terus-menerus, ada baiknya dibawa kedokter obstetri dan kandungan untuk diperiksakan.[]

 
Embed Widget

x