Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 26 Juni 2017 | 19:12 WIB

Mencari Sang 'Utusan'

Oleh : KH Ahmad Imam Mawardi | Kamis, 1 Juni 2017 | 00:17 WIB
Mencari Sang 'Utusan'
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

ULAMA berkata bahwa para nabi dan rasul adalah alat timbang semua manusia untuk menjadi seimbang dalam kehidupan, tidak berat sebelah. Sosiolog agama menyatakan bahwa para nabi dan rasul adalah pelurus yang bengkok, mengarahkan ke jalan yang benar menuju bahagia. Al-Qur'an banyak berkisah tentang tugas berat mereka dan al-Qur'an pun berkisah tentang celaka serta meruginya orang-orang yang tak mau mengikuti para nabi dan rasul itu.

Pertanyaannya kemudian adalah apakah sepeninggal para nabi dan rasul kemudian tak ada lagi yang menjadi timbangan kehidupan dan pengarah kebahagiaan? Sungguh tak mungkin Allah membiarkan manusia dalam kebingungan, kegalauan dan kecelakaan. Allah mengirimkan "utusan-utusan" pelanjut para nabi dan utusan. Mereka adalah para ulama yang dalam hadits Rasulullah disebut sebagai pewaris para nabi.

Selalu saja ada orang shalih (baik) dan mushlih (memperbaiki) yang Allah utus di setiap tempat dan zaman. Tugas kita adalah mencarinya dan mengikuti arahan dan bimbingannya. Tanda utama dari para utusan dan penerus utusan adalah keikhlasan dalam pengabdian (khidmah).

Kalau Anda bertemu dengan orang seperti itu, shalih, mushlih, mukhlis dan mukhlas dalam pengabdian, cepat beritahu saya, saya ingin belajar dan mengikutinya dengan taat. Hidup kita ini terlalu menjebak untuk dijalani tanpa pengarah dan pembimbing. Salam, AIM. [*]

 
x