Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 20 November 2017 | 18:36 WIB

Madrasah dan Pusat Kegiatan Islam Pertama

Oleh : - | Kamis, 25 Mei 2017 | 07:00 WIB
Madrasah dan Pusat Kegiatan Islam Pertama
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

ARQAM bin Abil Arqam al Makhzumy adalah sahabat yang memeluk Islam pada hari-hari pertama didakwahkannya Islam, bersamaan dengan Abu Ubaidah bin Jarrah, Bilal bin Rabah, Abu Salamah dan beberapa lainnya. Mereka yang disebut sebagai as sabiqunal awwalin ini telah dijamin memperoleh keridhaan Allah SWT, sebagaimana disebutkan dalam Surat at Taubah ayat 100, yang artinya memperoleh jaminan masuk surga.

Ketika kaum Quraisy makin meningkatkan teror dan penyiksaan kepada para pemeluk Islam, Nabi SAW memerintahkan para sahabat untuk menyembunyikan keislaman mereka, termasuk segala aktivitas ibadah dan majelis pengajaran keislaman. Dari beberapa tempat yang dipertimbangkan, Nabi SAW memutuskan memilih tempat tinggal Arqam bin Abil Arqam, karena tempatnya agak terpencil di atas bukit Shafa. Orang-orang Quraisy tidak mudah melakukan kegiatan pengintaian dan mata-mata, karena dengan cepat bisa diketahui kehadirannya.

Rumah Arqam atau Darul Arqam menjadi madrasah pertama dalam Islam, sekaligus pusat kegiatan islam (islamic center) walaupun sifatnya sembunyi-sembunyi. Di rumahnya ini, Nabi SAW mendidik dan membentuk jiwa-jiwa yang tangguh dalam berdakwah dan membela Islam. Tercatat ada sekitar 40 sahabat yang aktif hadir di rumah al Arqam, dari yang termuda berusia 8 tahun, yakni Ali bin Abi Thalib dan Zubair bin Awwam, sampai yang paling tua, yakni Ubaidah bin Harits, yang berusia 50 tahun.

Ketika Hamzah bin Abdul Muthalib memeluk Islam, disusul kemudian oleh Umar bin Khaththab tiga hari kemudian, kegiatan ibadah dan pengajaran mulai bisa dilaksanakan di luar Darul Arqam, termasuk di halaman Masjidil Haram, berkat pengawalan dan pengamanan dua tokoh jagoan Quraisy ini. Tetapi Darul Arqam tetap menjadi agenda harian Nabi SAW dalam memberikan pengajaran keislaman, sampai akhirnya kaum muslimin diwajibkan untuk hijrah ke Madinah. []

Komentar

 
Embed Widget

x