Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 24 Juni 2017 | 00:11 WIB

Ketika Nabi SAW Tertawa Lihat Setan Muntah-muntah

Oleh : - | Minggu, 14 Mei 2017 | 15:00 WIB
Ketika Nabi SAW Tertawa Lihat Setan Muntah-muntah
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

HARI itu, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sedang duduk menyaksikan seorang laki-laki tengah makan. Tiba-tiba Rasulullah tertawa. Tentu sebagian sahabat heran mengapa beliau tertawa. Rasulullah kemudian menjelaskan bahwa beliau baru saja melihat setan muntah-muntah akibat sebuah bacaan singkat.

Bacaan apakah itu? Bacaan itu tidak lain adalah basmalah. Ketika seseorang makan dan tidak membaca basmalah, setan ikut makan bersamanya. Setan turut menikmati makanan itu dengan lahapnya. Namun, ketika di tengah-tengah makan orang tersebut ingat bahwa dirinya belum membaca basmalah, lalu ia membacanya saat itu setan pun memuntahkan seluruh makanan yang tadi ia makan.

Abu Daud meriwayatkan sabda Rasulullah tersebut dalam Sunan-nya:

"Dari Umayyah bin Makhsiy -yakni salah seorang sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam- ketika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam duduk, ada seorang laki-laki yang makan dan ia tidak membaca basmalah hingga makanannya hampir habis tinggal satu suapan. Lalu ketika ia memasukkan suapan itu ke mulutnya ia (ingat dan) membaca "Bismillahi awwalahu wa aakhirahu". Nabi shallallahu alaihi wasallam lantas tertawa. Kemudian beliau bersabda: "Syetan masih terus makan bersamanya, tapi ketika ia membaca Basmalah, syetan langsung memuntahkan apa yang ada di perutnya." (HR. Abu Daud)

Demikianlah dahsyatnya bacaan Basmalah. Kita dianjurkan untuk membaca basmalah dalam memulai segala perbuatan yang baik. Termasuk makan. Dengan membaca basmalah, sesungguhnya kita tengah mencanangkan niat beramal saleh. Dengan niat beramal saleh ikhlas karena Allah, perbuatan-perbuatan yang asalnya berhukum mubah menjadi berpahala bagi kita.

Dari hadits ini, para ulama juga mengajarkan, jika kita lupa membaca basmalah ketika hendak makan dan baru ingat ketika di tengah-tengah makan, hendaklah kita segera membacanya dengan menambahkan awwalahu wa aakhirahu sehingga menjadi

Artinya: dengan nama Allah di awalnya dan di akhirnya.

Dan syetan dari golongan jin yang tadinya ikut makan bersama kita akan muntah-muntah. Meskipun kita tidak pernah bisa melihatnya. Wallahu alam bish shawab. [bersamadakwah]

 
x