Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 22 Agustus 2017 | 21:55 WIB

Ceraikan! Jika Istri tak Mau Berjilbab

Oleh : - | Jumat, 5 Mei 2017 | 10:00 WIB
Ceraikan! Jika Istri tak Mau Berjilbab
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

PERTANYAAN itu beberapa kali disampaikan umat kepada Syeikh Prod DR Yusuf Qaradhawi. Beliau menjawabnya sebagai berikut:

Adalah kewajiban bagi wanita Muslim untuk mengenakan jilbab (yaitu, menutupi seluruh tubuh kecuali wajah, tangan, dan kaki menurut beberapa mazhab fiqih). Hal ini secara bulat telah disepakati di kalangan ulama Muslim bahwa tidak halal bagi seorang wanita Muslim untuk memperlihatkan setiap bagian dari tubuhnya selain wajah dan tangan (dan kaki menurut beberapa mazhab fiqih).

Karena itu, haram bagi seorang wanita untuk memperlihatkan rambutnya, atau lengan, atau dada atau kaki kepada laki-laki non-mahram. Mengenakan pakaian yang mengungkapkan bagian tubuh seorang wanita adalah benar-benar dilarang agama.

Seorang suami Muslim berkewajiban menasihati istrinya untuk mengenakan jilbab. Allah Subhanahu wa Taala berfirman, " Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan."(At-Tahrim: 6)

Allah Subhanahu wa Taala juga berfirman: "Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan salat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kami lah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa." (Thaha: 132)

Seorang istri Muslimah harus mematuhi suami mereka dan mengenakan jilbab. Jika seorang wanita tidak mematuhi suaminya, dalam hal ini suami harus mengambil keputusan yang serius mengenai masalah ini jika mereka masih di awal pernikahan mereka.

Ketika seorang pria Muslim menyarankan pada seorang wanita yang tidak mengenakan jilbab, ia harus menetapkan bahwa dia harus memakainya segera setelah mereka menikah. [Sebagai contoh,] dia bisa mengatakan padanya, "Saya adalah seorang Muslim yang berkomitmen. Aku takut Allah Subhanahu wa Taala. Saya tidak ingin tidak mematuhi Dia Yang Maha Tinggi. Yang saya inginkan adalah untuk menyenangkan-Nya. Karena itu, saya tidak bisa menerima bahwa istri saya menjadi mutabarrajah (perempuan yang tabarruj) atau menampilkan pesonanya di depan umum tanpa berkomitmen pada dirinya untuk berpakaian Islam yang benar."

Dengan memperjelas sikapnya dalam hal itu dari awal, tunangannya akan diwajibkan untuk mengenakan jilbab segera setelah mereka menikah.

Perlu dicatat bahwa seorang wanita Muslimah pada prinsipnya wajib memakai jilbab, karena Allah Subhanahu wa Taala telah menetapkannya untuk melakukannya. Suaminya memerintahkan dia untuk memakainya adalah semacam menekankan kewajiban itu.

Seorang pria mungkin menikahi seorang wanita yang tidak memakai jilbab sebelum menikah, tanpa berdiskusi dengannya akan pentingnya memakai jilbab, karena dia (suami) belum menjadi pengikut yang kuat dari ajaran Islam. Kemudian, ketika Allah Subhanahu wa Taala membimbingnya ke jalan yang benar, ia ingin istrinya untuk bertobat bersama dia dan mengenakan jilbab. Jika istri ragu-ragu dalam hal itu, ia mencoba lembut lagi dan lagi sampai ia bisa meyakinkannya, sehingga dia mendapat hidayah ke jalan yang benar juga.

Namun, jika istri tidak taat kepada-Nya dan dia telah kehilangan semua harapan meyakinkan dirinya mengenakan jilbab, ia harus, lebih tepatnya, menceraikannya jika mereka masih di awal kehidupan perkawinan mereka (dan belum memiliki anak). Kehidupannya tidak akan tenteram antara suami yang teguh dalam iman dan seorang istri yang tidak taat kepada-Nya dan tidak peduli untuk menaati Allah Subhanahu wa Taala.

Juga, jika seorang suami mungkin kembali ke jalan yang kebenaran setelah ia telah tinggal dengan istri yang tidak berkomitmen atas dirinya pada pakaian yang tepat untuk wanita selama bertahun-tahun dan telah melahirkan anak-anak darinya.

Jika suami kemudian ingin dia mengenakan jilbab, suami mencoba meyakinkan dirinya dengan lembut tentang masalah ini. Namun, jika dia bersikeras tidak mengenakan jilbab, ia tidak menceraikannya sehingga keluarga mereka tidak hancur. Sebaliknya, ia harus bersabar dan mencoba lagi dan lagi untuk menasihatinya. Wallahu alam bish shawab.[ ]

 
Embed Widget

x