Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 22 Agustus 2017 | 22:02 WIB

Cincin Perak Rasulullah Bisa untuk Stempel Surat

Oleh : - | Kamis, 4 Mei 2017 | 11:00 WIB
Cincin Perak Rasulullah Bisa untuk Stempel Surat
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

NABI Muhammad SAW memang memakai cincin stempel. Berikut beberapa hadis yang menceritakan cicin Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.

Pertama, dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, beliau menceritakan,

"Cincin Nabi shallallahu alaihi wa sallam terbuat dari perak, dan mata cincinnya berasal dari Habasyah (ethiopia). (HR. Muslim 2094, Turmudzi 1739, dan yang lainnya).

Kedua, dari Ibnu Umar radhiyallahu anhuma,

"Nabi shallallahu alaihi wa sallam menggunakan cincin dari perak, dan beliau gunakan untuk menstempel suratnya. (HR. Ahmad 5366, Nasai 5292, dan sanadnya dinilai shahih oleh Syuaib al-Arnauth).

Ketiga, dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, beliau menceritakan,

"Cincin Nabi shallallahu alaihi wa sallam dari perak, dan mata cincin juga dari bahan perak." (HR. Bukhari 5870, Nasai 5198, dan yang lainnya).

Keempat, dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, beliau mengatakan

Ukiran mata cincin Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bertuliskan: Muhammad satu baris, Rasul satu baris, dan Allah satu baris. (HR. Turmudzi 1747, Ibn Hibban 1414, dan semakna dengan itu diriwayatkan oleh Bukhari 5872)

Dalam riwayat lain dijelaskan,

"Nabi shallallahu alaihi wa sallam hendak menulis surat ke Kisra (persi), Kaisar (romawi), dan Najasyi (Ethiopia). Kemudian ada yang mengatakan, Mereka tidak mau menerima surat, kecuali jika ada stempelnya. Lalu Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam membuat cincin dari perak, dan diukir tulisan Muhammad Rasulullah. Saya melihat putihnya cincin itu di tangan beliau. (HR. Ahmad 12738, Bukhari 5872, Muslim 2092, dan yang lainnya).

Kelima, dari Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, beliau menceritakan,

"Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam membuat cincin dari perak. Pertama beliau yang memakai, kemudian dipakai Abu Bakar, kemudian Umar, kemudian dipakai Utsman, hingga akhirnya kecemplung di sumur air Arisy. Ukirannya bertuliskan: Muhammad Rasulullah. (HR. Bukhari 5873, Muslim 2091, Nasai 5293, dan yang lainnya)

Keenam, dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, beliau menceritakan,

"Bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam membuat cincin dari perak, dan diukir: Muhammad Rasulullah. Kemduian Beliau bersabda, "Sesungguhnya aku membuat cincin dari perak, dan aku ukir Muhammad Rasulullah. Karena itu, jangan ada seorangpun yang mengukir dengan tulisan seperti ini." (HR. Bukhari 5877)

Dari beberapa riwayat di atas, ada beberapa pelajaran yang bisa kita simpulkan,

1. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memakai cincin

2. Cincin Nabi shallallahu alaihi wa sallam memiliki ciri:

- Terbuat dari perak

- Ada mata cincinnya, yang juga terbuat dari perak

- Logam perak mata cincin Nabi shallallahu alaihi wa sallam berasal dari Ethiopia

- Bagian mata cincin ada ukirannya, bertuliskan: Muhammad Rasulullah

- Tulisan ukiran di mata cincin itu biasa digunakan untuk stempel surat

3. Tujuan utama Nabi shallallahu alaihi wa sallam membuat cincin adalah untuk dijadikan stempel surat dakwah yang hendak dikirim ke berbagai penjuru dunia.

4. Cincin Nabi shallallahu alaihi wa sallam digunakan para khulafa ar-rasyidin setelah beliau sebagai stempel surat.

5. Larangan untuk membuat cincin dengan ukiran seperti ukiran cincin Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, Muhammad Rasulullah. al-Hafidz Ibn Hajar menjelaskan, Karena dalam cincin itu ada tulisan nama beliau, dan status beliau. Beliau membuat demikian sebagai ciri khas beliau, yang membedakan dengan lainnya. Jika yang lain dibolehkan untuk membuat ukiran cincin seperti itu, maka tujuan ini tidak terwujud. (Fathul Bari, 10/324).

6. Makna "mata cincinnya berasal dari Habasyah"

Para ulama berbeda pendapat tentang makna kalimat ini. Imam an-Nawawi menyebutkan beberapa pendapat ulama mengenai hal tersebut,

- Mata cincinnya berupa batu dari Habasyah, berupa batu akik. Karena tambang batu akik ada di habasyah dan Yaman.

- Warnanya seperti orang habasyah, yaitu berwarna hitam. Kata Ibn Abdil Bar, inilah pendapat yang lebih kuat. Berdasarkan riwayat dari Anas yang menegaskan bahwa mata cincin Nabi shallallahu alaihi wa sallam dari perak. Artinya, bukan batu akik.

- Kedua makna di atas benar. Dalam arti, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam terkadang memakai cincin yang matanya dari perak dan terkadang memakai cincin yang matanya batu akik. (Syarh Shahih Muslim, 14/71).

Al-Hafidz Ibn Hajjar juga menyebutkan beberapa kemungkinan yang lain,

- Mata cincin beliau berupa batu dari habasyah

- Mata cincinnya dari perak. Disebut dari Habasyah, karena cirinya. Bisa jadi ciri modelnya atau ciri ukirannya. (Fathul Bari Syarh Shahih Bukhari, 10/322). Allahu alam. []

 
Embed Widget

x