Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 22 November 2017 | 14:36 WIB

Saudaramu ialah yang Menasihatimu bukan Memujimu

Oleh : - | Kamis, 20 April 2017 | 10:10 WIB
Saudaramu ialah yang Menasihatimu bukan Memujimu
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

KETIKA berteman dengan orang-orang yang baik, seseorang terkadang mendapatkan nasihat yang keras. Akan tetapi, ketika bersahabat dengan orang-orang yang buruk, dia akan sering mendapatkan basa-basi dan sanjungan.

Semoga Allah azza wa jalla merahmati Malik bin Dinar ketika mengatakan, "Sungguh, engkau memindahkan batu bersama orang-orang yang baik, itu lebih baik daripada engkau memakan manisan bersama orang-orang yang jelek."

Ibnu Qudamah rahimahullah mengatakan, "Sulit didapatkan pada masa ini seorang teman yang memiliki sifat ini (terus terang dan menasihati). Sebab, jarang sekali ada kawan yang tidak memberikan sanjungan, justru memberi tahu kekurangan.

Dahulu, salaf mencintai orang yang mengingatkan mereka tentang berbagai kekurangan mereka. Adapun kita sekarang, biasanya menjadikan orang yang mengetahui kekurangan kita sebagai orang yang paling dibenci. Ini adalah tanda lemahnya iman." (Mukhtashar Minhajil Qashidin hlm. 147)

Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Bazrahimahullah mengatakan, "Saudaramu ialah yang menasihati, mengingatkan, dan memperingatkan dirimu. Orang yang tidak memerhatikanmu, berpaling darimu, dan berbasa-basi denganmu, bukanlah saudaramu.

Saudaramu yang sejati ialah orang yang menasihatimu, memberimu wejangan, mengingatkanmu, dan mengajakmu kepada jalan Allah azza wa jalla. Ia menjelaskan kepadamu jalan keselamatan sehingga engkau bisa menitinya.

Selain itu, dia memperingatkanmu dari jalan kebinasaan dan akibat buruknya sehingga engkau bisa menjauhinya." (Majmu Fatawa wa Maqalat Mutanawwiah, 21/14). [Sumber: asysyariah]

Komentar

 
Embed Widget

x