Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 23 Juli 2017 | 09:44 WIB

Ilustrasi Neraka dan Permohonan Ampunan

Oleh : Maulana Ishak, S.Pi | Minggu, 26 Februari 2017 | 09:00 WIB
Ilustrasi Neraka dan Permohonan Ampunan
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

TENTUNYA kita pernah melihat seorang pelaku kejahatan yang habis dipukuli masa hingga babak belur. Bagaimana kiranya ketika kita bayangkan bahwa yang dipukuli itu adalah kita? Sungguh kita anggap kejadian tersebut sebagai suatu kemalangan yang luar biasa. Ingatlah bahwa Allah Ta'ala mengajarkan manusia dengan hikmah, namun hanya sedikit saja manusia yang dapat memahaminya. Sungguh, apa yang sedang diperlihatkan oleh kita melalui penyiksaan para pelaku kejahatan adalah salah satu ilustrasi dari siksaan yang akan Allah Ta'ala timpakan kepada manusia berdosa di akhirat kelak.

Bayangkan seorang pelaku kejahatan, misalkan pencuri sepeda motor yang dipukuli masa dikarenakan salah satu ulahnya, yaitu mengambil harta orang lain dengan batil. Pencuri itu dihajar dengan berbagai jenis pukulan dengan tingkatan kekuatan yang beragam, pukulan demi pukulan ia rasakan dalam jangka waktu tertentu, yang mungkin saja terjadi 20 menit namun sudah membuat si pencuri mengalami rasa sakit yang berminggu-minggu.

Namun ingatlah, bahwa rasa sakit di dunia ini adalah fana, lambat laun rasa sakit akan hilang dan tubuh yang remuk akan kembali pulih, hukuman penjara yang divoniskan memiliki jangka waktu tertentu, sehingga seorang residivis (seseorang yang sudah beberapa kali masuk penjara) mengatakan bahwa "selama apa pun kita dipenjara tetap ada waktunya, kalau sudah saatnya pulang, pasti akan dipulangkan".

Bagi seseorang yang berpikir melewati batas-batas pemikiran manusia akan menyatakan bahwa "bagaimana jika saya dipukuli seperti itu dengan pukulan yang jauh lebih menyiksa (pukulan malaikat), dengan waktu yang tak dapat terhitung (akhirat yang kekal), dan dengan jumlah kesalahan (dosa) yang dihukumi lebih banyak". Menangislah kita dengan tangisan kemalangan yang sudah tidak lagi berguna.

Beberapa dalil berikut mungkin dapat membuat kita menjelajah neraka melalu alam bawah sadar, PERHATIKANLAH! Dikatakan dalam Hadist Qudsi: "Bagaimana kamu masih boleh melakukan maksiat sedangkan kamu tak dapat bertahan dengan panasnya terik matahariKu. Tahukah kamu bahwa neraka jahanamKu itu mempunyai 7 tingkat. Setiap tingkat mempunyai 70.000 daerah. Setiap daerah mempunyai 70.000 kampung. Setiap kampung mempunyai 70.000 rumah. Setiap rumah mempunyai 70.000 bilik. Setiap bilik mempunyai 70.000 kotak. Setiap kotak mempunyai 70.000 batang pokok zaqqum. Di bawah setiap pokok zaqqum mempunyai 70.000 ekor ular. Di dalam mulut setiap ular yang panjangnya 70 hasta mengandung lautan racun yang hitam pekat. Dan di bawah setiap pokok zaqqum terdapat 70.000 rantai. Setiap rantai diseret oleh 70.000 malaikat".

"Api yang ada sekarang ini, yang digunakan bani Adam untuk membakar hanyalah 1/70 dari api neraka jahannam" (HR. Bukhari-Muslim). "Apabila neraka itu melihat mereka dari tempat yang jauh, mereka akan mendengar kegeraman dan suara nyalanya". (QS. Al-Furqan: 11).

"Apabila mereka dilemparkan ke dalamnya, mereka mendengar suara neraka yang mengerikan, sedang neraka itu menggelegak, hampir-hampir (neraka) itu terpecah lantaran marah". (QS. Al-Mulk: 7).

Air di jahannam adalah hamim (air panas yang menggelegak), anginnya adalah samum (angin yang amat panas), sedang naungannya adalah yahmum (naungan berupa potongan-potongan asap hitam yang sangat panas) (QS. Al-Waqi'ah: 41-44).

Saya memastikan diri saya dan sahabat sekalian, tidak akan ada di antara kita yang mampu menahan siksaan di neraka yang jauh melampaui berbagai siksaan yang terberat sekalipun di dunia. Oleh karenanya, cukuplah siksaan bagi seorang pelaku kejahatan menjadi pelajaran bagi kita bahwa ILUSTRASI NERAKA di dunia telah diperlihatkan dari Allah Ta'ala TUHAN yang Maha Bijaksana, tidak kah kita menyadarinya? Tidak kah kita merasa bahwa kita penuh dosa akibat lalai dalam melaksanakan kewajiban sebagai hamba? Tidak kah merasa bahwa kita penuh dosa akibat tidak mengindahkan segala larangannya? Maka kembalilah kepada jalan Allah Ta'ala yang penuh pengampunan wahai diri yang penuh dosa.

Saya tutup artikel ini dengan doa memohon ampunan. Allahummagh-firlii khothii-atii, wa jahlii, wa isrofii fii amrii, wa maa anta alamu bihi minni. Allahummagh-firlii jiddi wa hazlii, wa khotho-i wa amdii, wa kullu dzalika indii". (Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kejahilanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku dan segala hal yang Engkau lebih mengetahui hal itu dari diriku. Ya Allah, ampunilah aku, kesalahan yang kuperbuat tatkala serius maupun saat bercanda dan ampunilah pula kesalahanku saat aku tidak sengaja maupn sengaja, ampunilah segala kesalahan yang kulakukan).

Wallahu a'lam. [Oleh Maulana Ishak, S.Pi. Alumni MPS IPB angkatan 43, Relationship Management Rumah Zakat, EX Staff Khusus Prof. Dr. Ir. H. Rokhmin Danuri, MS.]

 
Embed Widget

x